Cermatlah Gunakan Antibiotik karena Tidak Semua Infeksi Tubuh Memerlukannya

Dokter spesialis paru Arifin Nawas menjelaskan, antibiotik digunakan untuk mengobati kasus infeksi yang disebabkan oleh bakteri, bukan oleh virus.

Cermatlah Gunakan Antibiotik karena Tidak Semua Infeksi Tubuh Memerlukannya
kompas.com
Ilustrasi antibiotik 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM- Munculnya masalah resistensi antimikroba atau antibiotik membuat para dokter harus menekan penggunaan antibiotik pada pasien.

Sebab, pemakaian antibiotik yang berlebihan bisa menimbulkan resistensi antibiotik atau bakteri penyebab penyakit tak lagi mempan dibasmi dengan antibiotik.

Begitu pula pasien, tidak boleh sembarangan dalam menggunakan antibiotik.

Dokter spesialis paru Arifin Nawas menjelaskan, antibiotik digunakan untuk mengobati kasus infeksi yang disebabkan oleh bakteri, bukan oleh virus.

Bahkan, untuk menekan penggunaan antibiotik yang berlebihan, infeksi bakteri yang bisa sembuh dengan sendirinya juga tidak perlu antibiotik.

"Tidak semua penyakit perlu antibiotik. Infeksi virus tidak perlu gunakan antibiotik. Banyak infeksi bakteri yang dapat sembuh sendiri juga tidak perlu antibiotik," kata Arifin dalam acara Pfizer Press Circle di Jakarta, Kamis (21/1/2016).

Beberapa infeksi bakteri yang tidak perlu antibiotik adalah penyakit ringan seperti infeksi telinga, faringitis, ISPA non spesifik, hingga bronkitis tanpa komplikasi.

Peresepan antibiotik harus oleh dokter dan dalam pengawasan.

Pasien tidak boleh membeli antibiotik tanpa resep dokter. Antibiotik pun harusnya tidak dijual bebas.

Untuk meresepkan antibiotik, dokter harus memastikan penyakit yang diderita disebabkan oleh bakteri.

Ada tiga gejala penyakit yang disebabkan oleh bakteri, yaitu sakit disertai demam, perubahan warna dahak, dan sel darah putih atau leukosit di atas 10000.

Namun, tak semua demam menjadi tanda infeksi bakteri.

Untuk memastikan adanya bakteri atau tidak, bisa dilakukan pemeriksaan pada sampel dahak, urin, tinja, hingga darah.

"Jadi kapan diberikan antibiotik? Misalnya, kalau dahak sudah berwarna kuning kehijauan baru diberikan antibiotik," jelas Arifin. (kompas.com/Dian Maharani)

Editor: Sri Murni
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved