Dua PT Mabua Akhirnya Menyerah Jual Harley-Davidson di Indonesia, Ini Penyebabnya

PT Mabua Harley-Davidson (MHD) dan PT Mabua Motor Indonesia (MMI) menyerah memasarkan motor Harley-Davidson di Indonesia.

Dua PT Mabua Akhirnya Menyerah Jual Harley-Davidson di Indonesia, Ini Penyebabnya
Ghulam/Otomania
Salah satu pengunjung yang sedang menjajal Harley Davidson. 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM- PT Mabua Harley-Davidson (MHD) dan PT Mabua Motor Indonesia (MMI) menyerah memasarkan motor Harley-Davidson di Indonesia.

Keduanya menyatakan tak memperpanjang keagenan Harley-Davidson di Indonesia terhitung sejak 31 Desember 2015.

Pengumuman tersebut diketahui setelah surat pernyataan dari Presiden Direktur MMI Djonnie Rahmat menyebar di kalangan wartawan, Kamis (4/2/2016) malam.

Dalam surat itu, Djonnie seakan "curhat" dengan beban yang dipikul perusahaan yang dipimpinnya akibat melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS sejak pertengahan 2013 hingga saat ini yang hingga mencapai 40 persen.

Peraturan-peraturan baru dari pemerintah mengenai perubahan tarif bea masuk importasi dan perpajakan juga disebut sangat memojokkan importir sepeda motor berkapasitas mesin besar (moge).

Total bea masuk dan pajak, disebut Djonnie, mencapai 300 persen dari harga dasar sepeda motor.

"Faktor-faktor tersebut di atas telah mengakibatkan kelesuan pasar serta penurunan minat beli," kata Djonnie dalam surat pernyataan yang mulai tersebar luas.

Kendati akan berhenti menjadi agen dan penyalur merek, MHD dan MMI dalam beberapa bulan mendatang tetap akan memberikan layanan purnajual serta penjualan suku cadang.

MHD dan MMI sudah mengirimkan undangan resmi untuk membicarakan seputar hal ini, Rabu (10/2/2016), mendatang. (kompas.com/Donny Apriliananda)

Editor: Sri Murni
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved