Pemerintah Beri Izin Impor Gula Mentah Hanya kepada Dua Importir Ini

Kementerian Perdagangan (Kemdag) telah memberikan izin impor gula mentah atau raw sugar kepada dua importir.

Pemerintah Beri Izin Impor Gula Mentah Hanya kepada Dua Importir Ini
kompas.com
ilustrasi. gudang gula 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Kementerian Perdagangan (Kemdag) telah memberikan izin impor gula mentah atau raw sugar kepada PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) dan PT Perkebunan Nasional (PTPN) sebanyak 114.000 ton untuk peningkatan rendeman gula petani lokal.

"Total (izin impor yang diberikan) sesuai dengan rekomendasi Kementerian Perindustrian (Kemperin)," kata Karyanto, Kamis (14/7).

Pemasukan gula mentah tersebut diberikan pada periode Juli-Desember mendatang.

Sekadar catatan, izin impor yang telah diberikan tersebut bagian dari alokasi yang disarankan oleh menteri BUMN sebanyak 381.000 ton.

Meskti tidak merinci, belum seluruhnya izin impor gula mentah tersebut diberikan lantaran pihak Kemperin melakukan verifikasi terhadap kemampuan dari perusahaan dalam melakukan penggilingan. "Kemperin menilai, kemampuannya berapa," kata Karyanto.

Direktur Jenderal Industri Agro Kemperin, Panggah Susanto mengatakan diharapkan gula mentah yang diimpor oleh RNI dan PTPN dapat digunakan untuk stabilitas harga gula konsumsi yang terus meningkat utamanya pada awal tahun 2017 mendatang.

Apalagi, saat ini tren harga gula dunia juga menunjukkan peningkatan. Dengan beberapa langkah yang dilakukan oleh pemerintah untuk melakukan stabilisasi harga gula ditingkat konsumsi ini, diharapkan harga gula industri tidak mengalami gejolak sehingga kebutuhan industri makanan dan minuman tetap aman.

Keputusan impor ini mendapat banyak penolakan, seperti dari kalangan asosiasi petani tebu, hingga anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Alasannya, dengan masuknya gula mentah yang digunakan sebagai campuran gula tebu hasil produksi petani akan semakin mendistorsi harga. (kontan, Handoyo)

Editor: Sri Murni
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved