Demo Tolak UWTO di Batam

Toko-toko di Nagoya Dihiasi Spanduk Tolak UWTO

Di Nagoya ini ramainya Sabtu dan Minggu saja. Itu pun yang ramaikan orang Singapura. Saya harap pihak BP bisa memahami kami

Toko-toko di Nagoya Dihiasi Spanduk Tolak UWTO
Spanduk tolak UWTO terpasang di toko-toko di Nagoya, Batam, Senin (31/10/2016). 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, BATAM - Kebijakan terkait naiknya tarif UWTO (Uang Wajib Tahunan Otorita) terus menuai reaksi mesyarakat dan pengusaha.

Sejak Senin (31/10/2016) pagi, sejumlah ruas jalan terpasang spanduk penolakan terhadap UWTO.

Di kawasan Nagoya, spanduk itu bahkan menghiasi setiap toko.

Pantauan Tribun Batam perukoan kawasan Nagoya, setiap ruko memasang spanduk menolak UWTO di depan ruko masing-masing.

Seorang pengusaha yang berjualan tas di Nagoya Batam saat dikonfirmasi mengatakan, mereka sudah sepakat untuk memasang spanduk tersebut.

"Ini bentuk kekecewaan kami. UWTO terlalu mahal. Bisnis kami semakin sulit," sebutnya.

Ia berharap, bentuk penolakan yang dilakukan ini bisa membuat BP Batam berubah pikiran. Sebab, penolakan ini dilakukan secara masif oleh seluruh pengusaha dan masyarakat.

"Di Nagoya ini ramainya Sabtu dan Minggu saja. Itu pun yang ramaikan orang Singapura. Saya harap pihak BP bisa memahami kami," sebutnya.

Penulis:
Editor: Alfian Zainal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved