Tiga Pekan Hilang, Pramugara Ganteng Ini Ternyata Tewas Tertabrak di Bali

Dikabarkan hilang selama 17 hari, akhirnya diketahui pramugara ganteng ini tewas menjadi korban kecelakaan di Bali. Ini kejadiannya

Tiga Pekan Hilang, Pramugara Ganteng Ini Ternyata Tewas Tertabrak di Bali
303magazine
ilustrasi 

BATAM. TRIBUNNEWS.COM, DENPASAR-Keberadaan pramugara Qatar Airways, Mohammed Aziz Farhat (25) yang hilang selama 17 hari, terkuak.

Ternyata Aziz tewas tertabrak mobil boks di Jalan Raya Kuta pukul 05.00 Wita, Selasa (18/10/2016) dini hari lalu, dan mayatnya berada di Ruang Instalasi Kedokteran Forensik RSUP Sanglah, Denpasar, Bali.

Kapolsek Kuta, Kompol I Wayan Sumara, Senin (7/11/2016), mengatakan, selepas check in di Hotel Puri Rama, Selasa (18/10/2016) itu, Aziz bepergian seorang diri sekitar pukul 02.26 Wita.

Hingga 17 hari kemudian, warga negara asal Tunisia itu pun menghilang dan tak kunjung kembali ke hotel.

Hal tersebut membuat Qatar Airways, melaporkan hilangnya pramugara pada 3 November ke Polsek Kuta. Seiring berjalannya waktu, keberadaan Aziz diketahui tewas.

Sumara menjelaskan, korban ditabrak mobil boks laundri yang dikemudikan Yan Alexander Dasiskus Balbesi (40).

Alexander mengaku saat kejadian, ia mengendarai mobil boks Daihatsu Gran Max warna putih nopol DK 9838 FP dengan kecepatan 70 km per jam.

Tiba-tiba Aziz kala itu berada di pinggir jalan raya dihantam dari arah belakang. Pramugara berpostur tinggi itu pun terseret sejauh 3 meter hingga masuk ke bawah kolong mobil.

Meskipun menyadari korban mengalami luka akibat ulahnya, pria asal Manggarai, NTT itu malah tancap gas dan meninggalkan Aziz yang terkelungkup dengan posisi kepala menghadap arah utara.

"Saya takut, lalu saya tinggalkan dia (korban, red)," ucap Alexander sembari menundukkan kepalanya.

Halaman
12
Editor:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved