Tax Amnesty

Menteri Keuangan: Memalukan, Nilai Tax Amnesty BUMN Hanya Rp 13 Miliar

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati kecewa dengan partisipasi badan usaha milik negara (BUMN) dalam program tax amnesty.

Menteri Keuangan: Memalukan, Nilai Tax Amnesty BUMN Hanya Rp 13 Miliar
KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI
Menteri Keuangan Sri Mulyani berpartisipasi dalam program 'Rosi' di KompasTV, Jakarta, Sabtu (24/9/2016). 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati kecewa dengan partisipasi badan usaha milik negara (BUMN) dalam program tax amnesty.

Sebab, jumlah wajib pajak badan BUMN yang ikut amnesti pajak masih sedikit.

Berdasarkan data Kementerian Keuangan (Kemkeu) hingga 25 November 2016, dari 701 wajib pajak BUMN termasuk anak perusahaanya, baru 28 wajib pajak yang ikut tax amnesty.

Jumlah uang tebusan yang didapat dari wajib pajak BUMN pun sangat mini, hanya Rp 13,01 miliar belum sampai 1 persen dari total uang tebusan tax amnesty per 25 November 2016 yang tercatat sebesar Rp 94,89 triliun.

Sri Mulyani mengatakan, berdasarkan sebaran wilayahnya, wajib pajak BUMN yang paling banyak mengikuti tax amnesty berasal dari Pulau Jawa dan Bali sebanyak 11 dari 643 wajib pajak dengan uang tebusan Rp 11,94 miliar.

Disusul oleh Pulau Sumatera sebanyak empat dari 37 wajib pajak dengan uang tebusan Rp 1,07 miliar.

Sementara Pulau Sulawesi yang terdapat 10 wajib pajak BUMN, Kalimantan terdapat sembilan wajib pajak, dan Nusa Tenggara, Papua serta Maluku terdapat dua BUMN belum sama sekali ikut taxmnesty.

"Agak memalukan, nilai tebusan hanya Rp 13 miliar. Oh, barangkali BUMN kita sudah patuh semua. Barangkali yang sisanya itu sudah patuh banget bayar pajak jadi enggak perlu ikut tax amnesty. Tetapi barangkalinya harus tiga kali dan masak sih? saya enggak yakin," kata Sri Mulyani saat sosialisasi tax amnesty dihadapan direksi dan komisaris BUMN di Kantor Pertamina, Rabu (30/11/2016). (kontan)

 

 
Reporter Adinda Ade Mustam

Ikuti kami di
Editor: Sri Murni
Sumber: Kontan
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2016
About Us
Help