Perampokan Sadis di Jakarta Timur

Ius Pane Ternyata Baru Keluar Penjara LP Tangerang 11 Bulan Lalu

Ius Pane adalah residivis kasus perampokan yang keluar dari Lembaga Pemasyarakatan Tangerang 11 bulan lalu

Ius Pane Ternyata Baru Keluar Penjara LP Tangerang 11 Bulan Lalu
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M Iriawan menunjukkan tersangka perampokan sadis di Pulomas Ridwan Sitorus alias Ius Pane saat tiba di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Minggu (1/1/2017). Ius Pane yang merupakan buron tersangka perampokan sadis di Pulomas ditangkap saat turun dari bus Antar Lintas Sumatera (ALS) di Medan saat akan melarikan diri. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, salah satu tersangka perampokan di Pulomas, Ius Pane, sering keluar masuk penjara, sama halnya dengan pimpinan komplotan, Ramlan Butarbutar.

Ius Pane adalah residivis kasus perampokan yang keluar dari Lembaga Pemasyarakatan Tangerang 11 bulan lalu.

"Dari dulu juga Ius ada kelompok tersendiri. Dia punya kelompok tersendiri dan kebetulan pas kemarin dia ke luar diajak Ramlan untuk melakukan perampokan dan diketahui sudah tiga kali mereka lakukan," ujar Argo di Mapolda Metro Jaya, Senin (2/1/2017).

Ius mulai mengenal Ramlan dan bergabung merampok bersama dua tersangka lainnya pada pertengahan Desember.

Dalam sepekan sebelum merapok di Pulomas, keempat pelaku ini merampok di Jonggol dan Purwakarta.

"Sebenarnya dia adalah spesialis rumah-rumah seperti ini banyak barang berharga. Jadi bukan spesialis mobil, motor, maupun yang lain," kata Argo.

Modus yang dilakukan saat merampok di Jonggol dan Purwakarta sama dengan di Pulomas.

Mereka masuk ke rumah mewah yang sedang terbuka kemudian enyekap penghuninya agar bebas menggasak harta benda.

Mereka tak pernah membobol pintu masuk rumah dan selalu berusaha mengelabui penghuninya.

"Dia gunakan pertama ancaman verbal. Dia bentak atau apa. Yang kedua dengan menodongkan senjata atau senjata tajam.

Yang ketiga pasti mengikat entah itu pakai tali sepatu atau rafia atau lakban. Yang seterusnya pasti menempatkan korban di suatu ruangan kemudian dia melakukan aksi," ujar Argo.

Saat diinterogasi polisi, Ius mengaku tak menyangka bahwa perampokan di Pulomas yang hasilnya hanya jutaan rupiah itu menewaskan enam dari 11 orang penghuni rumah.

Ius mengatakan, keputusan untuk menyekap itu hanya kebetulan karena ruangan terdekat adalah kamar mandi tanpa ventilasi berukuran 1,5 x 1,5 meter tersebut.

"Dia tidak menyangka ada korban meninggal. Karena selama dia melakukan aksinya malang melintang di perampokan dia belum pernah melukai korban dan ada yang meninggal," ujar Argo.(*)

Editor: nandarson
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help