Pengiriman Disertai NPWP, Buku Tabungan dan ATM, KTP El Palsu Diduga Terkait Kejahatan Ekonomi

Effendi adalah penerima menerima paket kiriman berupa cetakan 38 KTP El, dan 32 NPWP, buku tabungan dan kartu ATM yang dikirim dari Kamboja

Pengiriman Disertai NPWP, Buku Tabungan dan ATM, KTP El Palsu Diduga Terkait Kejahatan Ekonomi
TRIBUNNEWS.COM
Polisi masih selidiki informasi adanya elektronik kartu tanda penduduk palsu yang dikirim dari Kamboja melalui Bandara Soekarno-Hatta. 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Warga gempar saat mengetahui sebuah ruko di Jalan Taman Surya V Blok GG 4 Nomor 17 RT/RW 001/017, Kelurahan Pegadungan, Kalideres, Jakarta Barat, didatangi petugas, Rabu (8/2/2017) lalu.

Di tempat itu, diduga seseorang bernama Effendi alias Leo akan menerima paket kiriman berupa cetakan 38 KTP El, dan 32 NPWP serta sejumlah buku tabungan dan kartu ATM yang dikirim dari Kamboja.

Baca: Kemendagri Pastikan Data Dalam Chip e-KTP Asal Kamboja Asli. Lho kok Bisa?

Temuan itu diungkap oleh petugas Direktorat Jenderal Bea Cukai Kementerian Keuangan. Untuk penelusuran, laporan temuan KTP elektronik diduga palsu itu disampaikan kepada aparat Polda Metro Jaya, Kamis (9/2/2017).

"Kemarin ada ramai-ramai di sini. Warga geger. Dia warga keturunan. Kemarin dicari-cari aparat kepolisian," ujar salah satu warga yang tak ingin disebutkan namanya ditemui di lokasi.

Berdasarkan pemantauan, ruko itu berada di pinggir Jalan Taman Surya V bersebelahan dengan ruko-ruko yang lain. Tidak ada identitas alamat ataupun papan petunjuk nama kantor.

Pada saat dikunjungi, ruko berlantai empat berukuran 20 mx23 m berpagar warna hijau itu tertutup rapat. Terlihat hanya lampu luar di lantai tiga saja yang dinyalakan.
Salah seorang warga, Hidayat, mengatakan sejak didatangi puluhan petugas pada Rabu kemarin, tempat itu ditutup. Dia tak mengetahui keberadaan Leo dan keluarganya.

"Kemarin penggeledahan. Petugas berpakaian preman tidak bawa senjata. (Ruko) tidak dibuka lagi, ditutup," kata dia yang mengaku menyaksikan penggeledahan itu secara langsung.

Pelatih Anjing
Hidayat mengenal sosok Leo berbeda dibandingkan dengan warga lain pada umumnya. Sehari-hari, Leo merupakan pribadi yang tertutup. Dia jarang berkomunikasi dengan warga.

"Tertutup orangnya, tidak terbuka. Jarang berhubungan sama dia," ujar Hidayat.
Dia mengaku pernah berkomunikasi langsung dengan Leo pada saat dimintai tolong untuk membenarkan instalasi listrik. Dari situ, dia mengetahui pria keturunan itu memelihara anjing.

Halaman
123
Editor: Tri Indaryani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help