Pilkada DKI Jakarta

KPU Larang Kampanye Jelang Pilkada DKI Jakarta Putaran Kedua

Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno mengatakan, apabila Pilkada DKI Jakarta berlangsung dua putaran, tidak akan ada masa kampanye pasangan cagub-cawagub

KPU Larang Kampanye Jelang Pilkada DKI Jakarta Putaran Kedua
ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Agus Harimurti Yudhoyono (ketiga kiri)-Sylviana Murni (kedua kanan), Basuki Tjahaja Purnama (kedua kiri)-Djarot Saiful Hidayat (kiri) dan Anies Baswedan (kanan)-Sandiaga Uno (ketiga kanan) saling berbincang usai debat ketiga Pilkada DKI Jakarta di Jakarta, Jumat (10/2/2017).

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua KPU DKI Jakarta Sumarno mengatakan, apabila Pilkada DKI Jakarta berlangsung dua putaran, tidak akan ada masa kampanye pasangan cagub-cawagub seperti putaran pertama.

Kampanye yang ada hanyalah penajaman visi dan misi yang diselenggarakan oleh KPU DKI.

"Dasarnya pemilih kan sudah mengetahui visi, misi, dan program para calon. Jadi putaran kedua hanya penajaman visi misi dan akan kami selenggarakan debat satu kali lagi," ujar Sumarno di Hotel Bidakara, Rabu (15/2/2017) malam.

Selain debat tersebut, pasangan cagub-cawagub maupun timnya dilarang berkampanye dalam bentuk apapun.

Sumarno mengatakan, tidak ada blusukan cagub-cawagub, pemasangan atribut kampanye, hingga rapat umum pada putaran kedua.

Oleh karena itu, tidak akan ada cuti bagi petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat apabila pasangan calon tersebut masuk ke putaran kedua.

"Kalau enggak ada kampanye, enggak boleh cuti. KPU bisa menyosialisasikan mereka (semua paslon) dalam iklan media cetak dan elektronik," kata Sumarno.

KPU DKI akan menetapkan hasil Pilkada DKI pada 4 Maret. Apabila tidak ada gugatan hasil pilkada ke Mahkamah Konstitusi (MK), putaran kedua akan langsung berjalan dan pemungutan suara dilangsungkan pada 19 April 2017.

Namun, apabila ada gugatan, waktu pemungutan suara akan menyesuaikan dan diperkirakan pada Juni.

Pemilih yang mencoblos menggunakan E-KTP atau surat keterangan pada putaran pertama (DPTb) akan dimasukan menjadi DPT putaran kedua.

KPU DKI tidak melakukan pemutakhiran data pemilih kembali jika putaran kedua berlangsung. (*)

Editor: Tri Indaryani
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help