MEMILUKAN, Selain Tak Digaji, TKW Ini Juga Dicuri Ginjalnya saat Kerja di Qatar

Nasib malang dialami Sri Rabitah, TKI asal Lombok yang kehilangan satu ginjal saat bekerja di Qatar. Ini cerita memilukan yang dialaminya

MEMILUKAN, Selain Tak Digaji, TKW Ini Juga Dicuri Ginjalnya saat Kerja di Qatar
KOMPAS.com/ Karnia Septia
Sri Rabitah (25) mantan TKI asal Lombok, Nusa Tenggara Barat. 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, LOMBOK UTARA - Nasib malang kembali dialami Tenaga Kerja Indonesia (TKI). Kali ini menimpa Sri Rabitah TKI asal Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang kehilangan salah satu ginjalnya usai bekerja di Qatar.

Warga Dusun Lokok Ara, Desa Sesait, Kecamatan Kayangan, Kabupaten Lombok Utara, NTB, ini menuturkan, ia pergi mengadu nasib ke Timur Tengah tahun 2014 silam. Sebelum berangkat, ia telah memeriksakan kesehatan dan dinyatakan sehat.

Bersama 22 orang lainnya, Sri lalu diberangkatkan menuju Qatar tahun 2014 melalui BLK-LN Falah Rima Hudaity Bersaudara.

Sampai di Qatar, ia langsung bekerja di tempat majikannya yang bernama Madam Gada. Selama bekerja di sana, Sri mengaku diperlakukan tidak manusiawi. Ia bekerja nonstop mulai pukul 05.00 pagi hingga 03.00 dini hari.

Seminggu bekerja di rumah majikannya tersebut, Sri lalu dipindahkan ke rumah orangtua Madam Gada yang saat itu tengah sakit.

Ia pun menurut saat tiba-tiba diajak majikannya untuk memeriksakan kesehatan. Di rumah sakit, Sri melakukan cek darah dan diinfus. Ia sempat protes karena saat itu Sri merasa dirinya sehat.

Oleh petugas, Sri lalu dibawa ke sebuah ruangan yang mirip ruang operasi. Di sana dia disuntik dan tidak sadarkan diri.

Lima jam tak sadar, Sri lalu siuman dan mendapati dirinya sudah berada di atas tempat tidur. Ia kaget karena banyak selang infus yang menempel di badannya.

"Saya bergerak terasa sakit, saya rasain di perut sebelah kanan. Ada rasanya seperti bekas dijahit. Saya lihat kantung jalan kencing penuh dengan darah. Terus dimasukin ruangan ada teropong besar, setelah dimasukin hilang bekas jahitannya," kata Sri saat ditemui di rumahnya, Minggu (26/2/2017).

Sehari di rumah sakit, Sri langsung dipulangkan ke kantor agen di Qatar. Semenjak itulah Sri menjadi sering sakit-sakitan. Ia kerap mengalami batuk darah, kencing darah dan keluar darah dari hidung.

Halaman
12
Editor: Tri Indaryani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved