NEWSVIDEO: Dibius, Ginjal TKW Ini Lalu Dicuri saat Kerja di Qatar

Setelah seminggu dioperasi, Sri malah dikembalikan ke agen tenaga kerja dan dipulangkan ke tanah air tanpa gaji karena dianggap tak bisa bekerja

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Cerita miris kembali menimpa Tenaga Kerja Indonesia.

Sri Rabitah, TKI asal Dusun Lokok Ara, Desa Sesait, Kecamatan Kayangan, Lombok Utara, harus hidup dengan satu ginjal.

Diduga, Sri kehilangan ginjalnya saat bekerja di Doha, Qatar beberapa tahun lalu.

Satu minggu setelah bekerja, Sri dibawa oleh sang majikan untuk pemeriksaan kesehatan karena dianggap kondisinya lemah.

Sri dibawa ke ruang operasi dengan alasan untuk mengangkat penyakitnya.

Ia disuntik hingga tak sadarkan diri.

Setelah seminggu dioperasi, Sri malah dikembalikan ke agen tenaga kerja dan kemudian dipulangkan ke tanah air tanpa gaji karena dianggap tak bisa bekerja.

Selama tiga tahun di rumah, Sri sering mengalami sakit-sakitan sehingga ia melakukan cek kesehatan ke RSUD Tanjung, Lombok.

Setelah diperiksa dan melihat hasil rontgen, ternyata ginjal sebelah kanan Sri tidak ada dan sudah diganti dengan pipa plastik.

Menurut pusat bantuan hukum buruh migran wilayah NTB, kasus pencurian organ kerap dialami TKI dan TKW.

Namun, selama ini tak pernah ada yang bisa memberi kesaksian. Saat ini, Sri sedang menunggu jadwal operasi untuk mengangkat pipa yang ada di tubuhnya.

Namun, Sri juga risau menghadapi risiko operasi yang akan ia jalani.

Dari kasus Sri ini, diharapkan pemerintah tergerak untuk membongkar mafia pencurian organ yang banyak menimpa para pekerja migran Indonesia.

Sumber: Kompas TV

Editor: Alfian Zainal
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved