Siswi SMA Tanpa Celana Ini Kagetkan Warga, Tiba-tiba Teriak Minta Tolong!

Siswi SMA Tanpa Celana Ini Kagetkan Warga, Tiba-tiba Teriak Minta Tolong!

Siswi SMA Tanpa Celana Ini Kagetkan Warga, Tiba-tiba Teriak Minta Tolong!
net
Ilustrasi 

BATAM. TRIBUNNEWS.COM, LEWOLEBA-Seorang pelajar SMA asal Kecamatan Nubatukan, Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT) berinisial FD (16) melaporkan temannya DL alias J (17) ke kepolisian resor setempat karena telah dianiaya dan diperkosa.

Baca: Terungkap! Nikahi Pria Mualaf Berumur 10 Tahun Lebih Muda, Begini Kehidupan Artis Cantik Ini

Baca: Aha! Anak Gadis Tommy Soeharto Tumbuh Cantik Saingi Tata, Ini Penampakannya!

Kepala Bidang Humas Polda NTT, AKBP Jules Abraham Abast mengatakan, FD dianiaya dan diperkosa di Kawasan Rokoonen, Desa Waowala, Kecamatan Ile Ape, Lembata, Selasa (16/5/2017) malam sekitar pukul 18.30 Wita.

Kejadian itu, lanjut Jules, bermula ketika korban yang saat itu bersama seorang temannya berinisial T, bertemu dengan pelaku di lapangan sepak bola Polres Lembata.

"Saat itu pelaku menawarkan mengantar korban dan temannya untuk kembali ke rumah mereka masing-masing. Setelah mengantar teman korban, pelaku kemudian mengajak korban ke Lewotolok, Kecamatan Ile Ape,” kata Jules kepada Kompas.com, Rabu (17/5/2017) malam.

Saat diajak, korban menolak. Namun tolakan tersebut tidak dihiraukan pelaku. Setibanya di tempat kejadian perkara, pelaku lantas mengajak korban berhubungan badan, korban pun kembali menolak.

Tetapi pelaku memaksa korban dengan cara menyeret korban ke semak-semak serta memukul bagian wajah korban dan memperkosanya.

Korban yang terus menerus berontak akhirnya berhasil melepaskan diri dengan menendang pelaku.

Korban lalu lari ke arah jalan umum untuk meminta pertolongan. Korban pun kemudian ditolong dua orang saksi yakni Mateus Kewa Ama dan Yona Bahir, yang tengah melintas di jalan umum sekitar TKP.

Kedua saksi menemukan korban sedang berdiri di pinggir jalan dan hanya mengenakan baju tanpa celana. Korban kemudian diberikan celana oleh para saksi untuk dipakai sementara.

“Pada saat ditemukan oleh dua orang saksi itu, korban sempat menyampaikan bahwa dirinya telah dianiaya dan diperkosa oleh J serta celana dan telepon genggam korban diambil oleh Pelaku,” ungkap Jules.

Atas pengakuan korban tersebut, para saksi mengambil inisiatif untuk melaporkan kejadian tersebut ke Markas Polres Lembata.

“Hasil pemeriksaan fisik korban ditemukan luka gores pada payudara bagian kanan, luka gores pada pinggang, luka gores pada bagian panggul dan luka robek pada kemaluan korban (luka robek baru),” jelasnya.

Saat ini, sambung Jules, Polres Lembata melakukan pengejaran terhadap pelaku yang bersembunyi. (Kompas.com/Sigiranus Marutho Bere)

Editor:
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved