Pimpinan KPK Tolak Bertemu Amien Rais

Menurut Dradjad, kehadiran mereka ke KPK awalnya ingin meminta kepastian apakah pimpinan KPK bersedia bertemu Amien Rais

Pimpinan KPK Tolak Bertemu Amien Rais
KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG
Drajat Wibowo perwakilan dari Amien Rais tiba di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jakarta, Senin (5/6/2017). 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tak berubah sikap dan tetap tidak akan menemui pendiri Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais.

Utusan Amien yang diminta hadir terlebih dulu ke KPK hari ini pun akhirnya pulang tanpa hasil.

"Yang perlu diingat Pak Amien ambil inisiatif memberikan keterangan, tapi karena KPK belum bersedia bertemu maka harus menunggu kesediaan pimpinan KPK," ujar politisi PAN Dradjad Wibowo di gedung KPK, Senin (5/6/2017).

Dradjad hari ini hadir bersama dengan anak Amien Rais, Hanafi Rais yang juga diutus oleh bapaknya ke KPK.

Baca: Senin Siang Ini Amien Rais Akan Datang ke KPK. Ini Tujuannya

Baca: Amien Rais Dituding Nikmati Uang Korupsi, Soetrisno Bachir Akhirnya Angkat Bicara

Menurut Dradjad, kehadiran mereka ke KPK awalnya ingin meminta kepastian apakah pimpinan KPK bersedia bertemu Amien Rais hari ini.

"Pak Amien ada di sekitar sini jadi kalau pimpinan KPK bersedia pak Amien akan datang. Katanya memang tidak bisa. Kalau tidak bisa, maka kami yang diutus kemari kan, memastikan. Pak Amien minta kalau bisa setelah beliau pulang umroh," ungkap Dradjad.

Nama Amien disebut dalam persidangan terhadap terdakwa mantan Menteri Kesehatan, Siti Fadilah Supari, di Pengadilan Tipikor Jakarta, Rabu (31/5/2017).

Baca: NEWSVIDEO. Amien Rais: Saya Tidak Pucat

Menurut jaksa, berdasarkan fakta persidangan, Amien Rais menerima enam kali pemberian uang yang jumlah totalnya sebesar Rp 600 juta.

Uang tersebut berasal dari keuntungan perusahaan swasta yang ditunjuk langsung oleh Siti Fadilah untuk menangani proyek pengadaan alat kesehatan di Kementerian Kesehatan.

Namun, Amien membantah adanya aliran dana dari Siti tersebut. Dia mengungkapkan pernah menerima uang, namun dari Soetrisno Bachir yang juga kawan lamanya dan merupakan politisi PAN.

Uang itu disebut Amien adalah pemberian Soetrisno Bachir yang kerap membantu operasional kegiatan politiknya.(*)

Editor: nandarson
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help