Anggota Brimob Diserang

Mengapa Pelaku Teror di Mapolda Sumut dan Masjid Falatehan Pakai Pisau, Bukan Bom? Ini Jawabannya

Serangan berbiaya murah itu bisa membangkitkan semangat sel-sel tidur ISIS yang sedang terpukul karena Suriah dan Irak jatuh ke pasukan koalisi.

Mengapa Pelaku Teror di Mapolda Sumut dan Masjid Falatehan Pakai Pisau, Bukan Bom? Ini Jawabannya
Theresia Felisiani/Tribunnews.com
Sejumlah anggota Brimob berjaga di lokasi penembakan pelaku penusukan ?terhadap ?anggota Brimob di Masjid Falatehan yang ada di dekat Lapangan Bhayangkara, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (30/6/2017).. 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA  - Pengamat Terorisme dari Universitas Indonesia (UI), Ridlwan Habib menilai serangan teror menggunakan pisau di Mapolda Sumatera Utara dan Masjid Falatehan Jakarta merupakan ciri khas serangan teror terbaru ISIS.

Serangan menggunakan pisau dan mobil itu merujuk pada ide siapa?

Mengapa tidak menggunakan bom seperti layaknya aksi teroris selama ini?

Ridlwan menjelaskan, serangan menggunakan pisau dan mobil itu merujuk pada fatwa Syekh Muhammad Al Adnani, mantan juru bicara ISIS pada 2014 lalu.

"Serangan dilakukan dengan alat-alat yang ada di sekitar kita. Tujuannya menimbulkan ketakutan bagi musuh-musuh ISIS," jelas Ridlwan yang juga merupakan analis intelijen kepadaTribunnews.com, Sabtu (1/7/2017).

Sejak 3 hari sebelum lebaran, Ridlwan menjelaskan ISIS melalui kantor berita mereka An Nashir sudah memerintahkan agar melakukan serangan dengan pisau dan menabrakkan mobil.

Selain itu, kata dia, serangan berbiaya murah itu bisa membangkitkan semangat sel-sel tidur ISIS yang sedang terpukul karena Suriah dan Irak jatuh ke pasukan koalisi.

"Serangan dengan alat yang murah dan sederhana tapi efeknya mematikan, " kata alumni S2 Kajian Intelijen UI tersebut.

Serangan juga makin nekad karena masuk ke jantung pertahanan musuh, yakni markas markas polisi, dekat Mabes Polri.

Ia pun mengingatkan lebaran tahun lalu serangan dengan bom motor di Mapolresta Solo.

Baca: Kisah Mulyadi, Mendadak Tenar Karena Namanya Sama dengan Pelaku Teror Polisi

Menurut Ridlwan, Polri harus lebih waspada.

"Anggota yang punya senjata harus dalam keadaan siap pakai. Jangan patroli dengan baju dinas sendirian," katanya.

Selain itu, kewaspadaan harus ditingkatkan di markas markas.

"Barikade harus disiapkan agar tidak mudah diterobos dengan penabrakan mobil, " katanya. (*) 

Editor: Alfian Zainal
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help