TribunBatam/

AWAS! Jika Tunggakan Tak Dilunasi, Wajib Pajak Bakal Disandera

Ditjen Pajak mengimbau kepada para penunggak pajak untuk segara melunasi utang pajaknya. Jika tidak ini ancamannya!

AWAS! Jika Tunggakan Tak Dilunasi, Wajib Pajak Bakal Disandera
tribunbatam/aminnudin
Suasana pelaporan SPT tahunan di Kantor Pajak Bintan 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak mengaku akan sangat serius mengejar target penerimaan pajak dari proses penyidikan dan penagihan sebesar Rp 59 triliun pada 2017.

Sasarannya jelas yakni para wajib pajak yang memiliki tunggakan pajak.

"(Tetapi) untuk penuhi target, kami tidak ngawur," ujar Direktur Jenderal Pajak Ken Dwijugiaseteadi dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat (14/7/2017).

Ditjen Pajak mengimbau kepada para penunggak pajak untuk segara melunasi utang pajaknya. Bila imbauan itu diabaikan, maka langkah gizjeling atau penyanderaan akan dilakukan oleh petugas pajak.

Namun tutur Ken, penyanderaan akan dilakukan kepada penunggak pajak yang kasusnya sudah berkekuatan hukum tetap atau sudah ada keputusan dari pengadilan pajak.

Pasca-program tax amnesty berakhir, Ditjen Pajak sudah mulai melakukan penegakan hukum terutama kepada wajib pajak yang tidak ikut program pengampunan pajak tersebut.

Baca: Lepas Stop Kontak Listrik, Ibu Muda Ini Tewas Tersetrum

Baca: Harus Selundupkan Satu Ton Sabu, Tiap Orang Dimodali Rp 200 Juta

Baca: Facial Itu Penting Loh Guys! Minimal Sebulan Sekali

Hingga saat ini, dari target Rp 59 triliun penerimaan negara dari proses penagihan, realisasi yang tercatat di Ditjen Pajak sudah mencapai Rp 28 triliun.

"Kami cari data akurat yang valid dan kami sangat serius 6 bulan ke depan kerena ada target," kata Ken. Direktur Pemeriksaan dan Penagihan Ditjen Pajak, Angin Prayitno Aji mengatakan, untuk mengejar target itu, Ditjen Pajak akan menambah tenaga pemeriksa pajak.

Tambahan itu berasal dari account representative (AR). Selama ini, tugas AR hanya sebatas menyampaikan imbauan kepada wajib pajak.

Namun AR tidak lagi hanya membuat himbauan namun bisa lansung terlibat di dalam pemeriksaan pajak layaknya pemeriksa pajak.

Saat ini, jumlah AR di Direktorat Jenderal Pajak tak jauh dari jumlah pemeriksa pajak, yakni 4.866 orang. Diharapkan, AR bisa menjadi amunisi tambahan bagi pemeriksa pajak menegakkan hukum pajak. (*)

*Berita di atas sebelumnya telah dipublikasikan di Kompas dengan judul: Kejar Target, Ditjen Pajak Incar Para Penunggak Pajak

Tags
pajak
utang
Editor: Tri Indaryani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help