TribunBatam/

Hangout

Menguak Kisah di Balik Rumah Betak Suku Dayak

Desa Rantau Malam terletak paling ujung di salah satu hulu sungai yang ada di Kalimantan Barat.

Menguak Kisah di Balik Rumah Betak Suku Dayak
TRIBUNBATAM/IST
Hangout 

RUMAH Betang di Desa Rantau Malam, tampak usang. Warna rumah yang dibangun dari kayu itu terlihat kelabu. Namun, dibalik warnanya yang kusam tersebut, tersimpan cerita kebahagiaan kehidupan Suku Dayak Udamun, Kalimantan Barat.

Bagaimana kisah di balik Rumah Betang yang menjadi rumah tertua Suku Dayak Udamun tersebut? Seorang Travel Blogger dari Kepri, Bambang Saputra atau yang akrab disapa Bams Nektar, menyajikan reportasenya untuk Anda.

Desa Rantau Malam terletak paling ujung di salah satu hulu sungai yang ada di Kalimantan Barat. Desa ini adalah desa terakhir yang biasanya digunakan oleh para pendaki gunung untuk mempersiapkan pendakian mereka ke Bukit Raya yang tingginya sekita 2.278 meter di atas permukaan laut (mdpl) Bukit Raya merupakan dataran tertinggi di tanah Borneo dalam wilayah Republik Indonesia.

Butuh tantangan dan waktu panjang untuk mencapai Desa Rantau Malam ini. Untuk sampai ke Desa Rantau Malam, dari Kota Pontianak harus naik bus Damri selama satu malam menuju Kota Nanga Pinoh, Kabupaten Melawi.

Kemudian, dari Nanga Pinoh, lanjut naik speedboat berukuran kecil dengan kapasitas enam orang menuju Nanga Serawai, sebuah kota kecamatan yang berada di tanjung daratan. Daratan ini dibentuk oleh kelokan Sungai Melawi, Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat.

Lama perjalanan sekitar 5-6 jam dengan jarak tempuh sekitar 200 km. Selama perjalanan, speedboat akan berhenti sekali di daerah Nanga Nua untuk makan siang. Asyiknya makan di sini, suasananya yang berbeda karena rumah makannya terapung di tepian Sungai Melawi.

Sesampainya di Nanga Serawai, kita harus bermalam dahulu di sini, karena tidak ada kelotok (perahu) yang berlayar sore atau malam hari ke Desa Rantau Malam. Keesokan paginya, dengan menggunakan kelotok berkapasitas 10-20 orang, perjalanan dilanjutkan ke Desa Rantau Malam.

Kelotok menyusuri aliran sungai bahkan tidak jarang harus menentang arus dengan medan berkelok-kelok. Perjalanan ini berlangsung kurang lebih 4-5 jam.

Desa Rantau Malam tepat terletak di pinggiran sungai dan didiami oleh Suku Dayak Udamun. Di desa ini terdapat sebuah rumah adat khas Suku Dayak Kalimantan yang disebut Rumah Betang. Rumah ini merupakan salah satu rumah adat Dayak tertua yang dihuni oleh suku Dayak Udamun.

Rumah Betang di Dusun Rantau Malam sudah berusia lebih dari 100 tahun. Tiang-tiang utamanya menggunakan kayu ulin, atau disebut juga dengan kayu bulian atau kayu besi (Eusiderroxylon zwageri).

Halaman
12
Editor: Tri Indaryani
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help