Mengenal Jenderal Ahmad Yani, Perwira TNI Korban Peristiwa Berdarah G30S/PKI

Pria kelahiran Purworejo, Jawa Tengah, 19 Juni 1922 itu merupakan seorang jenderal yang namanya masuk sebagai pahlawan revolusi.

Mengenal Jenderal Ahmad Yani, Perwira TNI Korban Peristiwa Berdarah G30S/PKI
ist
Jenderal Ahmad Yani 

BATAM. TRIBUNNEWS.COM - Jenderal Achmad Yani, sosoknya tak akan pernah lekang oleh waktu.

Pria kelahiran Purworejo, Jawa Tengah, 19 Juni 1922 itu merupakan seorang jenderal yang namanya masuk sebagai pahlawan revolusi.

Mungkin jika ia masih bisa bicara saat ini, ia akan mengatakan jika dirinya tak butuh embel-embel 'pahlawan revolusi'.

 
Meski sematan tersebut dirasa tak akan pernah mampu untuk mengganti jasa sang jenderal yang gugur dalam perjuangan.

Achmad Yani meninggal di Lubang Buaya, Jakarta, 1 Oktober 1965 di usia 43 tahun.

Ia diculik dan dibunuh oleh anggota Gerakan 30 September.

Kisah hidup Ahmad Yani

Achmad Yani merupakan anak dari keluarga Wongsoredjo yang bekerja di sebuah pabrik gula milik Belanda.

Ia dan keluarganya kemudian pindah ke Batavia (Jakarta) tahun 1927.

Setelah beranjak dewasa, Yani meninggalkan sekolah tinggi yang diambilnya guna mengikuti wajib militer di tentara Hindia Belanda, pada tahun 1940.

Halaman
1234
Editor: Rio Batubara
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved