TribunBatam/

Pesawat N-219 Nurtanio Bukti Kembalinya Kejayaan Indonesia Memproduksi Pesawat

Untuk kesekian kalinya Indonesia mampu membuktikan sebagai negara yang memiliki kemampuan penguasaan teknologi tinggi.

Pesawat N-219 Nurtanio Bukti Kembalinya Kejayaan Indonesia Memproduksi Pesawat
Pesawat N-219 Nurtanio saat diresmikan Presiden Jokowi, Jumat (10/11/2017). 

TRIBUNBATAM.ID- Peresmian pesawat N-219 hasil kerjasama antara LAPAN dan PTDI yang kemudian dinamai Nurtanio oleh Presiden Joko Widodo pada Jumat (10/11/2017) lalu di Bandar Udara Halim Perdanakusuma, Jakata merupakan hari yang bersejarah.

Sebab, untuk kesekian kalinya Indonesia mampu membuktikan sebagai negara yang memiliki kemampuan penguasaan teknologi tinggi melalui keberhasilan memproduksi pesawat N-219 secara mandiri.

Indonesia melalui PTDI sebelumnya memang sudah berhasil memproduksi secara lisensi sejumlah pesawat transpor sipil dan militer seperti CN-235 dan CN-295 serta sejumlah helikopter.

Tapi untuk produksi N-219 yang merupakan kerja sama produksi LAPAN dan PTDI selaku supervisi patut mendapatkan apresiasi secara khusus mengingat masa depan pesawat ringan ini sangat menentukan masa depan NKRI.

Sebagai negara kepulauan, Indonesia sangat memerlukan jembatan udara yang efektif untuk mobilitas penduduk antar propinsi dalam jarak pendek, khususnya untuk wilayah Indonesia bagian timur.

Terhubungnya wilayah-wilayah terpencil di Indonesia melalui jembatan udara akan membuat seluruh penduduk Indonesia makin bersatu dan juga saling terjalin komunikasinya.

Awalnya ketika Presiden Soekarno mendeklarasikan tentang pentingnya jembatan udara bagi NKRI dan kemudian diwujudkannya melalui penggunaan pesawat-pesawat transpor berbadan besar, misalnya Boeng -747, ternyata masih menghadapi kendala.

Pasalnya pesawat-pesawat itu ternyata hanya bisa mendarat di pusat-pusat kota yang memiliki bandara besar dengan fasilitas lengkap.

Warga yang mau pergi ke wilayah-wilayah terpencil begitu turun dari pesawat transpor berbadan besar masih harus berjibaku menempuh jalan darat dalam waktu beberapa jam atau bahkan hari.

Penerbangan menuju wilayah-wilayah terpencil di Indonesia menggunakan pesawat ringan, yang kemudian disebut penerbangan perintis memang sudah ada.

Halaman
12
Editor: Sri Murni
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help