TribunBatam/

Bandara Oksibil di Papua Lumpuh Total Akibat Diblokade Warga

Akses di Bandar Udara Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, lumpuh akibat diblokade ratusan warga, Sabtu (18/11/2017).

Bandara Oksibil di Papua Lumpuh Total Akibat Diblokade Warga
Humas Polda Papua via kompas.com
Suasana masyarakat melakukan protes dengan membakar ban di bandara oksibil, Sabtu (18/11/2017). 

TRIBUNBATAM.id, JAYAPURA – Akses di Bandar Udara Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, lumpuh akibat diblokade ratusan warga, Sabtu (18/11/2017).

Warga yang tergabung dalam Lembaga Masyarakat Adat (LMA) itu juga melakukan aksi pembakaran ban di avron bandara.

Akibatnya aktivitas penerbangan di bandara dihentikan.

“Benar untuk sementara operasi penerbangan lumpuh total di sini," ujar Kapolres Pegunungan Bintang, AKBP Juliarman E.P. Pasaribu saat dikonfirmasi.

Juliarman mengatakan, satu jam setelah aksi blokade yang dilakukan sekitar pukul 06.00 WIT, aparat TNI dan Polri bersama anggota DPRD Kabupaten Pegunungan Bintang Maria Dilam serta pihak otoritas bandara melakukan mediasi, hingga akhirnya bandara dibuka kembali.

“Pihak bandara sendiri meminta surat jaminan keamanan dalam hal ini kepada Polri dan masyarakat yang nantinya akan di teruskan kepada Dirjen Perhubungan untuk meminta jadwal penerbangan dibuka kembali,” katanya.

Dia menyebutkan, warga hanya mengizinkan bandara dibuka sampai pukul 15.00 WIT, setelah itu mereka akan melakukan blokade lagi.

Namun sekitar pukul 10.00 WIT, tiba-ada tiba 30 orang membawa membawa busur dan anak panah bergabung dengan warga.

"Hingga akhirnya kami putuskan bandara di tutup,” ucapnya.

Atas peristiwa ini, Juliarman menegaskan, pihaknya akan terus berkomunikasi dengan semua pihak untuk menyelesaikan permasalahan ini, hingga bandara bisa kembali beroperasional.

“Kalau bandara di tutup berlarut-larut, maka semua aktivitas akan lumpuh, khususnya perekonomian, karena hanya ini satu-satunya akses transportasi," kata dia.

Pimpinan LMA Anton Uropmabin menyebutkan, aksi yang dilakukan sekitar pukul 06.00 WIT tersebut sebagai protes kepada pemerintah atas pergantian hak ulayat tanah atas bandara tersebut.

“Bukan hanya itu, kami juga mempertanyakan pembagian dana desa yang tidak sesuai dengan aturan, hingga mengakibatkan beberapa pejabat di lingkungan pemda dijadikan tersangka korupsi,” ucap Anton.

Penulis: Kontributor Jayapura, Jhon Roy Purba

Berita ini sudah dimuat di Kompas.com dengan judul: Diblokade Warga, Bandara Oksibil Lumpuh Total

Editor: Alfian Zainal
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help