Motion

Demi Hobi, Komunitas Ini Giatkan Kontes dan Pameran Bonsai

Awalnya individu dulu, kongkow bersama. Kemudian dilirik oleh teman-teman lain di daerah lain, kemudian merangkul untuk bersama dalam satu wadah.

Demi Hobi, Komunitas Ini Giatkan Kontes dan Pameran Bonsai
ISTIMEWA

DI bawah sorot lampu temaram, Jumat (6/4) malam lalu, puluhan pot bunga bonsai dipamerkan kepada khalayak.

Halaman tempat pot-pot tersebut berderet lokasinya bersebelahan jalan dengan Lapangan Pamedan Ahmad Yani Tanjungpinang.

Sejumlah pengendara yang berhenti di lampu merah mengalihkan ke pandangannya ke halaman Bintan Expo Center, lokasi pameran, dan beberapa di antaranya masuk dan melihat-lihat galeri bonsai.

“Aha, mas, ini cantik sekali,” kata salah satu pengunjung sambil mengarahkan telunjuknya ke pot bonsai di sudut kiri bangunan Bintan Expo. Di pot, tertulis nama Santigi yang berarti nama pohon kerdil tersebut.

Santigi, merupakan jenis pohon yang paling sering dijadikan tanaman hias atau bonsai. Dan sering disebut sebagai bonsai dengan nilai jual tinggi. Santigi dalam klasifikasi tanaman disebut jenis perdu, biasa tumbuh di daerah pesisir berkarang. Keindahannya ketika dipamerkan cukup menarik banyak mata untuk mendekat.

Santigi yang dipamerkan di halaman Bintan Expo Center pekan lalu dibuat oleh tangan-tangan terampil para pehobi bonsai. Mereka tergabung dalam club-club kecil namun di bawah payung besar bernama Persatuan Penggemar Bonsai Indonesia (PPBI) kepulauan Bintan.

Nama Kepulauan Bintan di sini berarti mencakup Kabupaten Bintan dan Tanjungpinang.
Pameran bonsai yang digelar di halaman Bintan Expo Center, Jalan Ahmad Yani Tanjungpinang pekan lalu dijelaskan oleh Ucok, pengurus PBBI Bintan dalam rangka persiapan musyawarah cabang (Muscab) PBBI.

“Jadi cara ini semacam mendaftar ulang, memperkenalkan kembali daftar keanggotaan organisasi bahwa kita masih eksis untuk laporan ke pusat (Jakarta). Jadi nanti pusat itu mengeluarkan ekstra pembaharuan cabang, kan setiap tahunnya organisasi ini secara nasional ada pembaharuan, tetapi harus melalui beberapa kegiatan dulu, nah kegiatan inilah salah satunya,” kata Ucok.

Dalam acara tersebut, pengurus organisasi atau komunitas juga turut mengundang para penggemar bonsai di daerah lain seperti Batam, Karimun untuk memamerkan koleksi bonsai mereka.

“Tapi kayaknya mereka agar kesulitan membawa koleksi mereka ke sini, maka mereka menyatakan cukup datang orangnya saja yang penting hubungan antar anggota tidak terputus,”kata Ucok.

Halaman
123
Penulis: Aminnudin
Editor: Tri Indaryani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help