Inilah Menu Santap Siang Paling Terkenal Saat Pendidikan Komando Marinir!

Tapi jangan dibayangkan menu makanan itu seperti nasi bungkus atau nasi kotak yang dipesan dari rumah makan atau katering

Inilah Menu Santap Siang Paling Terkenal Saat Pendidikan Komando Marinir!
Dispen TNI AL
Ilustrasi santap siang dengan menu nasi komando di Korps Marinir 

TRIBUNBATAM.id - Prinsip dalam pendidilkan militer TNI untuk membentuk pasukan komando adalah agar para prajurit bisa diterjunkan di berbagai medan ekstrem kapan saja.

Jika diamati, para pasukan TNI, khususnya Marinir TNI AL, yang sedang digembleng untuk menjadi pasukan komando semuanya mendapat pelatihan di luar batas kemampuan manusia.

Siswa pendidikan komando Marinir akan digembleng dalam suasana latihan seperti perang sungguhan.

Baca: Terungkap! Gaji Menggiurkan 10 Perusahaan Raksasa Dunia, Ada yang Terima Rp 2 Miliar Perbulan!

Baca: Inilah Misteri Pembunuhan PSK Nomor 1 di China! Terungkap: Ponselnya Penuh Kontak Pejabat Tinggi!

Baca: Cara Nonton Live Streaming Piala Dunia di Smartphone dengan Paketan Telkomsel, Indosat, dan XL

Begitu usai salat Subuh mereka langsung berlatih keras sepanjang hari menggunakan pakaian tempur lengkap dan berlatih sepanjang hari.

Untuk membangunkan para prajurit yang sangat mudah tertidur itu, biasanya pelatih menggunakan ledakan granat plastik selama tiga kali disusul tentetan bunyi tembakan.

Semua siswa komando mengenakan ransel di punggung yang beratnya sekitar 20 kg dan masing-masing prajurit membawa senapan serbu AK-47.

Hampir semua kegiatan untuk menggembleng pasukan komando itu dilakukan dalam kondisi berlari.

Pendidikan komando Marinir yang dilaksanakan selama tiga bulan ini memang penuh dengan ujian ketahanan baik mental, fisik maupun intelegensia serta tidak mengenal kompromi.

Ada lima tahapan berat yang harus dilewati untuk dapat menyelesaikan pendidikan guna mendapatkan baret ungu Marinir ini.

Tahap Laut menjadi ujian pertama yang harus dilalui, kemudian beranjak ke Tahap Komando, Tahap Hutan, dan Tahap Gerilya Lawan Gerilya (GLG).

Halaman
12
Editor: Rio Batubara
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help