Remaja Diterkam dan Diseret Buaya, Kini Pawang Buaya Dikerahkan Temukan Korban

Untuk mencari tubuh pemancing yang dibawa buaya muara itu, pawang buaya bernama Ernawati (50) ikut diturunkan

Remaja Diterkam dan Diseret Buaya, Kini Pawang Buaya Dikerahkan Temukan Korban
NT CROCODILE CONSERVATION & PROTECTION SOCIETY
Ilustrasi 

TRIBUNBATAM.ID-Pihak Polres Banyuasin dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat kini masih memburu buaya muara yang menerkam Alif (15)

di kawasan aliran sungai areal wilayah PT KAM Blok C, Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan, Senin (9/7/2018).

Bahkan, untuk mencari tubuh pemancing yang dibawa buaya muara itu, pawang buaya bernama Ernawati (50) ikut diturunkan.

Baca: Bahagia Lihat Suami Nikah Lagi, Ungkapan Doa Akun Ini Viral. Begini Isinya!

Baca: Mengenal Tim Nanggala! Intelijen Tempur Kopassus Yang Sering Gunakan ‘Nama Wanita’ Sebagai Kode

Baca: Jangan Panik! Penyakit Asam Urat Dapat Diatasi Pakai 3 Ramuan Alami! Ini Rahasia Membuatnya!

Ernawati diketahui adalah pawang buaya yang sering dipanggil di kawasan Pemulutan, Kabupaten Ogan Ilir (OI), Sumatera Selatan.

Setelah tiba di lokasi, perempuan paruh baya itu langsung duduk di pinggir aliran sungai dengan melakukan ritual untuk memanggil buaya itu.

Namun, hingga sore jenazah Alif belum juga kunjung ditemukan.

Petugas gabungan pun masih berjibaku mencari keberadaan buaya tersebut.

Kapolres Banyuasin AKBP Surya Markus Pinem mengatakan, saat Alif diterkam, buaya itu sempat muncul ke atas permukaan membawa tubuh korban.

Namun, warga yang pada malam kemarin tidak memiliki senjata tak dapat berbuat banyak hingga tubuh korban kembali dibawa ke dalam sungai.

"Sekarang proses pencarian masih berlanjut, untuk menyisir aliran sungai," kata Surya.

Evakuasi jenazah Alif pun menjadi tontonan warga sekitar, bahkan mereka duduk persis di atas permukaan sungai sembari menunggu jenazah Alif ditemukan.

Dermawan (40), warga setempat, mengatakan, tahun ini saja tiga orang tewas akibat diterkam buaya di lokasi Sungai Rengit, Banyuasin.

Banyaknya buaya muara di Sungai Rengit, menurut Dermawan, sangat membuat warga khawatir.

“Jadi takut kalau misalkan ke sungai, sudah banyak orang dimakan buaya di sini (Sungai Rengit). Tahun ini kalau tidak salah ada tiga,” kata Dermawan. (Intisarionline/Kompas.com)

Editor: Agoes Sumarwah
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help