Keluarga Warga Malaysia yang Tewas Akibat Gempa Lombok Belum Dapat Informasi Resmi

Dampak terparah dari gempa terdapat di Kabupaten Lombok Timur. Di kawasan ini terdapat 10 orang meninggal dunia, satu warga Malaysia.

Keluarga Warga Malaysia yang Tewas Akibat Gempa Lombok Belum Dapat Informasi Resmi
TWITTER/HUMASBNBP SUTOPO
Bangunan yang hancur dan rusak akibat gempa 6,4 SR di Lombok Timur, Minggu (29/7/2018) 

TRIBUNBATAM.id, LOMBOK - Gempa bumi 6,4 SR mengguncang Lombok, Nusa Tenggara Barat, Minggu (26/7/2018) pukul 06.47 Wita.

Informasi terakhir, tercatat 14 korban meninggal dunia di Lombok sementara satu orang tewas di Gunung Rinjani, Bali.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan tertulis menjelaskan selain memakan korban jiwa, gempa Lombok sedikitnya 162 jiwa luka-luka dan ribuan unit rumah rusak.

Dampak terparah dari gempa terdapat di Kabupaten Lombok Timur. Di kawasan ini terdapat 10 orang meninggal dunia.

Mereka adalah Isma Wida (30) warga negara Malaysia, Ina Marah (60), Ina Rumenah (58), Aditatul Aini (27), Herniwati (30), Ina Hikmah (60), Fatin (80), Egi (17), Wisnu (8) dan Hajratul (8).

Selain itu, 67 orang luka berat dan ratusan jiwa luka sedang dan luka ringan.

"Kerusakan rumah lebih dari 1.000 unit rumah baik rusak berat, rusak sedang dan rusak ringan. Pendataan masih dilakukan," ujar Sutopo, Minggu (29/2/2018).

Sementara di Kabupaten Lombok Utara terdapat 4 orang meninggal dunia yaitu Juniarto (8), Rusdin (34), Sandi (20), dan Nutranep (13).

Sebanyak 38 jiwa luka berat yaitu 12 orang luka-luka dirawat di Puskesmas Senaru, 15 orang di Postu Sambikelen, 1 orang di RSUD Tanjung, dan 10 orang di Puskesmas Anyar.

Data sementara kerusakan rumah terdapat 41 unit rusak berat, 74 unit rusak sedang dan 148 unit rusak ringan.

Halaman
12
Penulis: Alfian Zainal
Editor: Alfian Zainal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved