BREAKINGNEWS: Kejati Kepri Terima Pengembalian Uang Negara Rp11,81 M Kasus Korupsi UMRAH dan Datun

Kejaksaan Tinggi (Kejati) Kepri menerima pengembalian kerugian negara serta pemulihan kerugian negara sebesar Rp11,81 miliar, Rabu (8/8/2018).

BREAKINGNEWS: Kejati Kepri Terima Pengembalian Uang Negara Rp11,81 M Kasus Korupsi UMRAH dan Datun
tribun batam
Kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) Kepri Asri Agung Putra (tengah) didampingi Aspidsus (kiri) dan Wakajati Kepri (kanan) menunjukkan uang pengembalian kerugian negara dari kasus korupsi UMRAH dan Datun, di gedung Kejati Kepri, Rabu (8/8/2018). 

TRIBUNBATAM.id, TANJUNGPINANG- Kejaksaan Tinggi (Kejati) Kepri menerima pengembalian kerugian negara serta pemulihan kerugian negara sebesar Rp11,81 miliar, Rabu (8/8/2018).

Uang ini didapat dari kasus korupsi pengadaan sistem akademik Universitas Maritim Raja Ali Haji (UMRAH) Tanjungpinang sebesar Rp7,11 miliar. Sedangkan sisanya,Rp 4,7 miliar berasal dari kegiatan bidang perdata dan tata usaha Negara (Datun).

Menurut Kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) Kepri Asri Agung Putra kerugian negara atas korupsi UMRAH diganti oleh empat orang terpidana yang sebelumnya telah divonis Pengadilan Negeri (PN) Tanjungpinang.

Dalam putusan tersebut ditetapkan bahwa terpidana yang harus mengganti kerugian negara.

Para terpidana memenuhi masing-masing putusan yang ditetapkan.

Baca: Pengusutan Korupsi UMRAH Belum Usai, Polda Kepri Selidiki Dua Proyek Lain

Baca: Wajah Tertutup Sebo, 4 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Umrah Lakukan Hal Ini Saat Difoto

Baca: TERUNGKAP! Beda Orang Beda Peran. Ini Dia Pembagian Tugas 4 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Umrah

"Mereka telah memenuhi kewajiban dengan mengganti kerugian negara,"kata Asri dalam jumpa pers di Kejati Kepri, Tanjungpinang, Rabu (8/8/2018).

Dia juga menjelaskan, uang negara dari kegiatan Datun diamksud di antaranya membantu memulihkan keuangan negara dengan cara membantu penagihan di beberapa instansi pemerintah seperti BPJS, Pelindo, PLN dan Aset Daerah Kota Batam.

"Bidang Datun sendiri menangani bantuan hukum penagihan yang memiliki tanggungan kepada pemerintah,"tambahnya.

Pengembalian Rp11,81 miliar, kata Asri, terkumpul sejak tahun 2017 hingga Juli 2018.

Sedangkan untuk kasus Umrah sendiri uang negara dikembalikan para tersangka belum lama ini.

"Jadi hukum ini tidak semata-mata hanya melakukan hukuman badan. Melainkan kerugian dan pemulihan keuangan negara menjadi prioritas. Sebab itu, ke depan kita harapkan akan ada menyusul dan lebih maksimal dalam pengembalian kerugian negara," katanya.

Uang tersebut dikembalikan melalui bank BRI.

Pantauan TRIBUNBATAM.id saat konferensi pers, uang yang terpampang di meja adalah pecahan Rp50 ribu. 

"Jadi uang yang di sini (ditunjukkan saat jumpa pers) itu sebagian saja karena stok dari bank BRI untuk kita pampang tidak mencukupi atau terbatas," tuturnya. (*)

Penulis: Wahib Wafa
Editor: Sri Murni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help