BISNIS

Dari 500 Komoditas Impor, Barang Konsumsi Bakal Paling Banyak Dibatasi

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan, pembatasan impor itu masih akan dikaji kembali oleh Kementerian Perindustrian.

Dari 500 Komoditas Impor, Barang Konsumsi Bakal Paling Banyak Dibatasi
internet
Pelabuhan peti kemas Tanjung Priok, Jakarta. 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Pemerintah siap menyetop impor 500 komoditas demi mengendalikan defisit transaksi berjalan atau current account deficit (CAD) yang terus melebar.

Pembatasan impor yang dimaksud, yakni mulai dari impor barang modal hingga barang konsumsi.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan, pembatasan impor itu masih akan dikaji kembali oleh Kementerian Perindustrian (Kemperin).

Menurut dia, impor yang akan dibatasi tersebut akan lebih banyak pada barang konsumsi

“Kebanyakan barang konsumsi. Bahan baku tentu tidak dipersulit ya dan juga barang modal,” ujarnya di Gedung DPR RI, Kamis (16/8/2018).

Ia mengatakan, untuk industri sendiri, pemerintah akan melakukan substitusi impor dengan barang yang sudah ada di dalam negeri.

Baca: Jika Aturan Ini Keluar, Kredit Mobil Atau Motor Bisa DP Nol Persen

Baca: Imigrasi Batam Amankan Lima WN India. Ini Sebabnya

Baca: WAJIB TAHU! Begini Cara Mudah Deteksi Dini Gejala Kanker pada Anak

Meski begitu, apabila barang itu diperlukan untuk bahan baku dan sulit tidak mengimpor, maka pemerintah tidak akan menahannya.

“Itu kami dorong untuk beli di dalam negeri. Tapi, kalau barang yang masih diperlukan untuk bahan baku industri, tentu tidak dipersulit,” jelasnya.

Untuk substitusi barang impor sendiri, pihaknya melihat kemungkinan yang akan didorong adalah bahan baku plastik.

“Kita sudah ada. Kalau subtitusi impor, kita bikin pabrik. Misalnya bahan baku plastik. Kan ada dua pabrik,” kata Airlangga.

Bahan kimia juga untuk farmasi. "Nah, tentu itu akan didorong juga (untuk substitusi),” lanjutnya.

Ia melanjutkan, untuk substitusi barang impor ini, diharapkan tidak menurunkan produksi industri domestik.

“Tidak. Paling penting, kami ambil kebijakan untuk tidak menurunkan daya saing dan produktivitas,” imbuh Airlangga. (*)

*Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul : Menperin: Pembatasan impor kebanyakan barang konsumsi

Editor: Tri Indaryani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved