Sebaiknya Anda Tahu

Bahayakah Sering Gonta-ganti Bahan Bakar Kendaraan? Begini Penjelasannya

Lama-kelamaan bertumpuk jadi kerak, menimbulkan knocking atau ngelitik dan performa mesin yang turun drastis

Bahayakah Sering Gonta-ganti Bahan Bakar Kendaraan? Begini Penjelasannya
Kontan/Muradi
Ilustrasi 

TRIBUNBATAM.ID-Saat ini, SPBU menyediakan tiga bahan bakar untuk kendaraan pribadi seperti sepeda motor atau mobil adalah premium, pertalite dan pertamax.

Kebanyakan orang hanya cenderung menggunakan salah satu dari tiga jenis bahan bakar tersebut.

Namun, pada kondisi tertentu, ketika tangki kendaraan berada pada tingkat yang kritis, dan di SPBU hanya tersisa satu atau dua jenis saja, kita cenderung mengisi kendaraan kita dengan bahan bakar 'seadanya'.

Baca: Negara Ini Dulu Kaya Berkat Hasil Minyak Bumi, Kini di Ambang Kebangkrutan: Venezuela

Baca: Selain Malaysia-Turki, Inilah 5 Negara yang Terancam Bangkrut Tahun 2018. Begini Kehebohannya

Otomatis, hal itu akan menyebabkan percampuran bahan bakar antara sisa bahan bakar sebelumnya dengan jenis yang baru kita isikan pada kendaraan kita.

Misalnya sebelumnya diisi dengan pertalite, lalu karena kondisi terdesak harus mengisinya dengan premium.

Namun, ada pula orang yang gonta-ganti bahan bakar karena ingin mendapatkan formulasi oplosan bensin yang bagus.

Lantas, masih banyak orang mempertanyakan apakah hal itu aman untuk mesin kendaraan kita?

Dikutip dari Gridoto, Prof. Tri Yuswidjajanto Zaenuri, dosen teknik mesin ITB dan juga peneliti LAPI ITB mengatakan, "Sebaiknya kebiasaan campur bensin ditinggalkan karena mengundang harm effect."

Aktivitas pengisian bahan bakar di SPBU Pertamina.
Aktivitas pengisian bahan bakar di SPBU Pertamina. (KOMPAS IMAGES)

Campuran Premium dengan Pertamax misalnya, akan mengurangi tingkat detergen yang ada di dalam bensin oplosan itu.

Kadar aditif dan detergennya rendah, deposit justru makin banyak.

Deposit mengundang potensi jelaga atau abu. Mulai dari banyaknya kerak di piston, kepala silinder dan sekeliling payung klep.

Lama-kelamaan bertumpuk jadi kerak, menimbulkan knocking atau ngelitik dan performa mesin yang turun drastis.

"Pakai Pertalite atau Pertamax saja untuk mendapat hasil terbaik karena ada detergen dan aditif," terang Beny Harto Wijaya, Customer Relationship Management Retail Fuel Marketing, PT Pertamina.

Namun, bahaya penggantian bahan bakar tersebut masih relatif, ada beberapa faktor tentang bahaya atau tidaknya gonta-ganti bahan bakar tersebut:

1. Seberapa sering

Jika kita terlalu sering gonta-ganti bahan bakar, kinerja mesin akan 'bingung' karena setiap jenis bahan bakar memiliki tingkat kompresinya masing-masing.

Pergantian bahan bakar yang terlalu cepat dan sering tentu berdampak buruk.

2. Perhatikan kondisi tangki

Jika tidak sedang dalam kondisi yang terdesak, sebaiknya biarkan bahan bakar yang sebelumnya habis atau tersisa sedikit, baru menggantinya dengan jenis lain.

3. Unsur penyusun bahan bakar

Semua jenis bahan bakar itu memiliki unsur penyusun yang sama, tersusun atas rantai hidrokarbon yang tidak menimbulkan reaksi kimia berbahaya meski tercampur.

Bahaya justru timbul jika dalam bahan bakar tersebut ada pengotor seperti logam berat, yang didapat dari lingkungan atau tempat penyimpanan. (Intisarionline)

Editor: Agoes Sumarwah
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved