Timnas U23

Nasib Luis Milla, Ketum PSSI : Siapa yang Memecatnya?

Ketua Umum PSSI, Edy Rahmayadi membuka peluang untuk tetap mempertahankan Luis Milla sebagai pelatih timnas Indonesia

Nasib Luis Milla, Ketum PSSI : Siapa yang Memecatnya?
HERKA YANIS/TABLOID BOLA
Ekspresi pelatih timnas U-23 Indonesia, Luis Milla, seusai timnya tersingkir dari Asian Games 2018, Timnas U-23 Indonesia kalah adu penalti dari Uni Emirat Arab dalam pertandingan babak 16 besar sepak bola Asian Games 2018 di Stadion Wibawa Mukti, Jumat (24/8/2018). 

 TRIBUNBATAM.id - Ketua Umum PSSI, Edy Rahmayadi membuka peluang untuk tetap mempertahankan Luis Milla sebagai pelatih timnas Indonesia.

Nasib Luis Milla di ujung tanduk setelah gagal memenuhi target PSSI yang meminta timnas U-23 Indonesia menembus empat besar alias melaju ke semifinal.

Faktanya, Febri Hariyadi Cs langkahnya terhenti pada babak 16 besar setelah disingkirkan timnas U-23 Uni Emirat Arab lewat drama adu penalti di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Jumat (24/8/2018).

PSSI juga beberapa kali mengungkapkan bahwa pelatih asal Spanyol itu hanya dikontrak sampai gelaran Asian Games berakhir.

Dengan kegagalannya memenuhi target, isu tak akan memperpanjang kontrak eks pemain Real Madrid dan Barcelona itu pun merebak luas.

Faktanya, pecinta sepak bola Indonesia puas dengan racikan strategi yang diterapkan Luis Milla untuk Garuda Muda.

Mereka pun menuntut PSSI untuk memperpanjang masa bakti pelatih berusia 52 tahun itu.

Baca: Target untuk Timnas U23 Indonesia Tak Tecapai, Publik Tak Rela Luis Milla Dicopot

Edy Rahmayadi pun buka suara dengan memberikan sinyal bahwa masih ada kemungkinan pihaknya akan melanjutkan kerja sama dengan Luis Milla.

"Kami punya sistem, tidak bisa seenaknya. Jadi segera kami umumkan, karena dua bulan lagi Piala AFF senior," kata Edy Rahmayadi kepada wartawan.


Ketua PSSI, Edy Rahmayadi seusai memberi penghargaan kepada Juara Piala AFF U 16 2018 di Stadion Gelora Delta Sidoarjo, Jawa Timur, Sabtu (11/08/2018) malam.SUCI RAHAYU/BOLASPORT.COM

"Siapa yang mau memecat Milla? Kan saya ketua PSSI, baru juga selesai kemarin, masa mau langsung (ambil keputusan)," ujarnya.

Mantan Pangkostrad itu pun menampik isu gaji besar Luis Milla sebagai sumber keengganan PSSI untuk melanjutkan kerja sama kedua pihak.

"Siapa yang bilang gajinya terlalu besar, kalau gajinya terlalu besar, ya kami kumpul-kumpul lah uang buat bayar," tuturnya.

PSSI sendiri berencana menggelar persiapan sejak awal September untuk menghadapi gelaran Piala AFF 2018.(*)

Editor: Agus Tri Harsanto
Sumber: BolaSport.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved