Depresiasi Rial Iran Seret Nilai Tukar Rupiah ke Atas Rp 14.900 per Dolar AS

Mata uang rial Iran sudah melemah cukup dalam tiga hari berturut-turut dan pelemahannya sudah mencapai 70% secara year-to-date

Depresiasi Rial Iran Seret Nilai Tukar Rupiah ke Atas Rp 14.900 per Dolar AS
THINKSTOCKS/FITRIYANTOANDI
Ilustrasi rupiah 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Depresiasi rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) semakin dalam.

Di pasar spot, nilai tukar rupiah hari ini, Selasa (4/9/2018), ditutup melemah 0,81% ke level Rp 14.935 per dollar AS.

Ini merupakan level terlemah rupiah sepanjang tahun ini, bahkan sejak tahun 1998.

Di Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia, kurs mata uang Garuda juga kembali melemah sebesar 0,49% ke level Rp 14.840 per dollar AS. Kemarin, kurs tengah rupiah tersebut masih tercatat pada posisi Rp 14.767 per dollar AS.

Ekonom Maybank Indonesia Juniman, menjelaskan, kurs rupiah semakin terseret pada perdagangan hari ini akibat jatuhnya mata uang rial Iran terhadap dollar AS.

Baca: Kondisi Darurat, Argentina Umumkan Penghematan Besar-besaran, Sejumlah Kementerian Ditutup

Baca: Kopi, Cokelat dan Pakaian Masuk Dalam 900 Barang Impor yang Akan Dikekang Pemerintah

"Mata uang rial Iran sudah melemah cukup dalam tiga hari berturut-turut dan pelemahannya sudah mencapai 70% secara year-to-date," kata Juniman, Selasa (4/9/2018), seperti dilansir TRIBUNBATAMid dari KONTAN.

Depresiasi rial Iran terjadi menyusul depresiasi yang dialami mata uang negara berkembang lainnya belakangan, antara lain mata uang Turki, Venezuela, dan Argentina.

Menurut Juniman, tren pelemahan mata uang di negara-negara berkembang membuat rupiah terkena imbas.

"Depresiasi mata uang ini terjadi di negara-negara dengan twin deficit alias negara dengan current account deficit (CAD) dan budget deficit. Indonesia termasuk di antaranya sehingga efek tersebut menular ke rupiah," kata Juniman.

Belum lagi, sentimen eksternal lain masih menyelimuti rupiah. Di antaranya ekpektasi pasar terhadap hasil pertemuan FOMC di bulan ini dan perang dagang yang masih bergulir antara AS dan China.

Halaman
123
Editor: Alfian Zainal
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved