Asian Games 2018

Jadi Pesaing Tuan Rumah Olimpiade 2032, Media India Minta Negaranya Belajar pada Indonesia

The Tribune meminta India dan negara-negara lain yang ingin menyelenggarakan acara multi-olahraga untuk belajar ke Indonesia

Jadi Pesaing Tuan Rumah Olimpiade 2032, Media India Minta Negaranya Belajar pada Indonesia
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Kembang api dinyalakan saat Closing Ceremony Asian Games ke 18 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (2/9/2018). Asian Games ke-18 resmi ditutup dan China yan akan menjadi tuan rumah di Asian Games ke-19 tahun 2022. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Hal lain yang dicatat oleh media tersebut adalah kemampuan Indonesia untuk menyelenggarakan Asian Games 2018 di dua kota dan semuanya terorganisasi dengan baik.

Ini adalah untuk pertamakalinya kejuaraan olahraga multi-event dilaksanakan di dua kota. Sebelum ini baru dilakukan untuk sepakbola seperti Piala Eropa yang digelar di Ukraina-Polandia serta Piala Dunia Korea-Jepang.

Penampilan Super Junior di acara penutupan (closing ceremony) Asian Games 2018
Penampilan Super Junior di acara penutupan (closing ceremony) Asian Games 2018 (screenshot vidio.com)

Menurut Tribune, dibanding Olimpiade Rio, penyenggaraan Asian Games 2018 sebenarnya jauh lebih kompleks. 

Di Rio hanya mempertandingan 26 cabang olahraga sementara di Indonesia mempertandingkan 40 cabang olahraga dan semuanya digelar di tempat yang layak dan representatif.

Selain itu, ada tiga "ancaman" menjelang Asian Games 2018, yakni terorisme, kejahatan serta lalulintasnya yang terkenal buruk.

Namun, tiga masalah tersebut bisa teratasi dengan organisasi yang luar biasa dari semua pihak.

The Tribune juga sempat mewawancarai Ketua INASGOC Erick Thohir tentang suksesnya Asian games 2018.

"Semua orang mendukung, itulah kuncinya. Seluruh Indonesia menjadi satu dan mendukung Asian Games. Kami punya rencana sejak Maret 2016. Sebagai organisasi kami memastikan akan menerapkan rencana itu. Kami juga memiliki talenta terbaik untuk mendukung Olimpiade. Apakah semuanya bekerja? Tidak 100 persen. Tapi kami mencoba menyelesaikan masalah dan tidak lari dari masalah itu," kata Erick Thohir.

Keberhasilan pementasan dari Games, yang terjadi untuk pertama kalinya di Indonesia sejak 1962, juga telah memberi negara kepercayaan untuk menawar untuk Olimpiade 2032.

Besarnya perhatian terhadap Indonesia juga dibandingkan dengan Olimpiade Rio oleh New York Times.

Halaman
1234
Penulis: Alfian Zainal
Editor: Alfian Zainal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help