Selepas G30S/PKI, Soeharto Bawa Benda Ini Sebagai Bukti Pengkhianatan PKI pada Soekarno

Saat itu Soeharto mengaku sudah membawa barang bukti yang berhasil dirampas dari tangan Pemuda Rakyat di Lubang Buaya.

Selepas G30S/PKI, Soeharto Bawa Benda Ini Sebagai Bukti Pengkhianatan PKI pada Soekarno
ISTIMEWA

TRIBUNBATAM.id - Peristiwa G30S/PKI yang terjadi pada tanggal 30 September 1965 adalah satu di antara peristiwa kelam yang pernah dialami Indonesia.

Sampai saat ini, peristiwa tersebut masih menjadi kontroversi.

Sejumlah tokoh pun menyatakan pendapatnya mengenai peristiwa itu, dan berbagai hal yang melatarbelakanginya.

Seorang politisi yang pernah menjadi anggota MPR RI, Pontjo Sutowo, pernah menyampaikan pendapat yang ia dengar dari Soeharto.

Kisah itu disampaikan Pontjo dalam buku berjudul "Pak Harto, The Untold Stories".

Pontjo menceritakan, suatu saat menjelang Konferensi Tingkat Tinggi APEC pada tahun 1994, dia pernah hanya berdua dengan Soeharto.

Kala itu, Soeharto sedang melakukan inspeksi persiapan acara di Istana Bogor tersebut.

Ruangan demi ruangan yang ada di Istana Bogor pun mereka lewati.

Baca: Hari-hari Menjelang Peristiwa G30S/PKI Lagu Genjer-genjer Adalah yang Paling Populer Saat Itu

Baca: Kisah Putri Jenderal Ahmad Yani, Korban G30S/PKI, Dari Trauma Kini Berdamai dengan Keluarga PKI

Baca: Kisah Pierre Tendean Sebelum Jadi Korban G30S/PKI. Menyusup ke Malaysia, Jadi Mata-mata

"Saya lewat sini bersama Bung Karno. Saya berbicara sangat dekat dengan Bung Karno untuk menyampaikan bukti keterlibatan Partai Komunis Indonesia (PKI) dalam pemberontakan bersenjata,"kata Pontjo menirukan ucapan Soeharto kala itu.

Pontjo menyebutkan, saat itu Soeharto mengaku sudah membawa barang bukti berupa senjata Tjung yang berhasil dirampas dari tangan Pemuda Rakyat di Lubang Buaya, setelah RPKAD masuk ke wilayah Halim.

Halaman
1234
Editor: Tri Indaryani
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help