Kepala Kru Ungkap Penyebab Melejitnya Performa Dovizioso di Ducati

Andrea Dovizioso menjadi aktor di balik kebangkitan Ducati pada ajang MotoGP musim 2017.

Kepala Kru Ungkap Penyebab Melejitnya Performa Dovizioso di Ducati
CRASH.NET
Andrea Dovizioso 

TRIBUNBATAM.id - Andrea Dovizioso menjadi aktor di balik kebangkitan Ducati pada ajang MotoGP musim 2017. Kepala kru Alberto Giribuola pun punya pendapat soal penyebab meningkatnya performa sang pebalap.

Andrea Dovizioso awalnya tidak dijagokan dalam perburuan gelar juara. Namanya juga kalah mentereng dari partnernya yang baru, Jorge Lorenzo.

Namun begitu, kejutan mulai muncul ketika pebalap asal Forli itu memenangi balapan MotoGP Italia pada 2017.

Mengoleksi lima kemenangan setelahnya, Dovizioso membawa Ducati--untuk pertama kalinya sejak 2010--kembali bersaing dalam perburuan gelar juara MotoGP.

"Tahun lalu kami menemukan sebuah solusi sejak Jerez agar motornya tidak mendapat banyak perubahan dari trek ke trek," kata Alberto Giribuola dikutip BolaSport.com dari Motorsport Magazine.

Baca: Jadwal Lengkap MotoGP Aragon - Valentino Rossi Sebut Vinales Tak Beruntung Pindah ke Yamaha

Baca: MotoGP Aragon - Marc Marquez Tahu Jebakan Betmen Andrea Dovizioso: Ingin Saya Lakukan Kesalahan

Baca: MotoGP 2018 - Terungkap Kerugian Ducati Melepas Jorge Lorenzo

"Solusi bagus yang membuat Andrea bisa mengerem dengan keras kemudian kehilangan cengkeraman ban belakang dengan cara yang terkendali, jadi dia bisa memasuki tikungan dengan ban belakang yang sedikit licin untuk membantunya menikung," tutur Giribuola.

Menurut Giribuola, cara tersebut menyelesaikan masalah terbesar motor Ducati yaitu menikung. Alhasil Dovizioso dapat tampil lebih cepat pada bagian pertama tikungan.

Setelan itu juga didukung dengan gaya balap Dovizioso yang mengandalkan teknik stop-and-go atau mengerem keras kemudian berakselerasi dengan cepat.

Meski itu membuatnya kesulitan saat tampil di trek yang berkarakter cepat dan mengalir, Dovizioso masih mendapat keuntungan dengan pemakaian ban yang lebih awet.

"Karena jika Anda terus-terusan menggunakan tepi ban (untuk berakselerasi di tikungan) maka Anda akan menghabiskannya," kata Giribuola.

"Saya rasa itulah masalah terbesar Yamaha, mereka memakai jalur yang panjang saat melewati tikungan dengan memiringkan motornya, jadi mereka benar-benar mengandalkan ban," imbuhnya.

Sejak paruh kedua musim 2018, Andrea Dovizioso juga tengah dalam performa bagus dengan koleksi dua kemenangan dan posisi finis ketiga dalam tiga balapan terakhir.

Hasil yang diraih Dovizioso mendongkrak posisinya ke peringkat kedua pada klasemen pebalap sementara MotoGP 2018. Dia mengoleksi 154 poin dan tertinggal 67 poin dari sang pemuncak klasemen.

Adapun pebalap tim pabrikan Yamaha, Valentino Rossi dan Maverick Vinales, masih berusaha memutus puasa kemenangan yang sudah berlangsung sejak Juni 2017. 

Editor: Rio Batubara
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved