Ini Dia Lokasi Sesar Geser di Beberapa Wilayah di Indonesia. Bisa Picu Gempa dan Tsunami

Sesar geser pada dasarnya tidak hanya berada di Sulawesi Tengah, ada beberapa wilayah lain di Indonesia yang juga memiliki patahan geser.

Ini Dia Lokasi Sesar Geser di Beberapa Wilayah di Indonesia. Bisa Picu Gempa dan Tsunami
ilustrasi gempa 

TRIBUNBATAM.id - Bencana tsunami yang terjadi di Palu disebut unik. Sebab, aktivitas sesar atau patahan pada tubuh bumi yang ada di wilayah tersebut merupakan sesar geser yang kemungkinan untuk timbulnya tsunami kecil.

Sesar geser pada dasarnya tidak hanya berada di Sulawesi Tengah, ada beberapa wilayah lain di Indonesia yang juga memiliki patahan geser.

“Di Sulawesi sendiri ada dua, Palu Koro dan Matano ini adalah jalur patahan aktif. Kemudian di Sumatra ada sesar Semangko, yang berawal dari Aceh sampai ke teluk Semangka, Lampung; di Jawa (ada) sesar Cimandiri; (sesar) Opak di Yogyakarta; kemudian di Papua, secara prinsip di wilayah itu harus waspada semua karena kita tidak tahu kapan gempa akan datang,” ujar Danny Hilman, peneliti geologi kegempaan di LIPI.

Wilayah sesar geser tersebut perlu diwaspadai oleh semua masyarakat karena hingga saat ini, patahan itu masih aktif dan dapat menimbulkan gempa.

Baca: INFO GEMPA HARI INI - Palu Kembali Diguncang Gempa Rabu Dinihari. Berikut Info BMKG

Baca: Ngerinya Gempa di Petobo, Aspal Seperti Gelombang Disusul Lumpur Menyembur dari Perut Bumi

Baca: DARURAT! Ini 6 Kebutuhan yang Sangat Mendesak Bagi Korban Gempa Palu. Genset hingga Alat Fogging

Permasalahan gempa, menurut Hilman, bukan hanya sekadar berapa kekuatan gempa tersebut.

Pada kasus sesar geser ini, yang berbahaya adalah bangunan-bangunan yang berdiri tepat di atas garis patahan tersebut.

“Bahaya akibat dari pergerakan bidang sesar ya seperti yang di Taiwan tahun 1999. Sebenarnya bangunan di sana tahan gempa, tapi karena mereka berdiri di wilayah sesar, hancur semuanya,” kata Hilman, saat ditemui di Jakarta, Selasa (02/10/2018) pada kegiatan Analisis LIPI untuk Gempa dan Tsunami di Indonesia.

Di Indonesia sendiri, kasus gempa sesar Cimandiri tahun 2012 dengan kekuatan yang tidak begitu besar berdampak pada kerusakan ratusan rumah warga.

Lalu, sesar Opak di Yogyakarta pada tahun 2006, catatannya lebih ekstrem di mana gempa ini berhasil merenggut ribuan jiwa.

Hilman mengatakan, patahan yang berada di wilayah timur Indonesia sangat perlu diwaspadai.

Halaman
12
Editor: Tri Indaryani
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved