BINTAN TERKINI

Barang Tertahan di Batam, Harga Bawang Merah dan Cabai di Bintan Terancam Melambung Tinggi

Harga bawang merah dan cabai di wilayah Bintan terancam melambung akibat adanya kebijakan baru yang membatasi aliran barang dari Batam keluar Batam.

Barang Tertahan di Batam, Harga Bawang Merah dan Cabai di Bintan Terancam Melambung Tinggi
tribunbatam/ianpertanian
Ilustrasi gudang bawang merah di Batam 

TRIBUNBATAM.id, BINTAN - Aliran barang dari Batam keluar wilayah Batam diperketat. Hal ini sangat berdampak pada pasokan barang di wilayah Bintan. 

Sebut saja pasokan bawang dan cabai. Dua jenis komoditas ini dilarang keluar dari Batam.

Alhasil, para distributor di Bintan pun mengaku pusing dengan kebijakan tersebut.

Bagi distributor, pelarangan barang keluar Batam sama artinya dengan menghambat distribusi pasokan. Kerugian tentu menghantui mereka kalau barang dibiarkan terus tertahan.

Salah satu Distributor sembako di Tanjunguban kepada Satgas Pangan yang melakukan sidak, Jumat (25/1/2019), mengatakan, penghambatan sangat memukul mereka.

Stok bawang dan cabai yang terhambat tersebut sudah menipis sejak beberapa hari lalu.

Di Depan Deddy Corbuzier, Penjual Mie Ayam Sragen Seharga Rp2000 Menangis. Ingat Anaknya Minta Jajan

Tak Bisa Order Sembarangan, Taksi Online di Batam Bakal Miliki Titik Jemput Penumpang

Pembukaan Fancy Weekend Food Festival Meriah, Pengunjung Dapat Angpau

Pada Jumat, seharusnya kedua komoditas sudah masuk gudang dan dipasarkan ke masyarakat. Tapi ternyata belum bisa keluar Batam.

Bila sampai hari Sabtu cabai dan bawang belum menyebrang ke Tanjunguban, diperkirakan dua hari mendatang harga dua komoditas tersebut bakal melambung tinggi.

Stabilitas harga pun terganggu.

"Kepala saya ini mau pecah lho, pening mikirnya," katanya.

Halaman
12
Penulis: Aminnudin
Editor: Tri Indaryani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved