BATAM TERKINI

Ribuan Umat Katolik Ikuti Ibadah Rabu Abu di Gereja St Petrus Batam

Ribuan umat Gereja Katolik Paroki Santo Petrus di Lubuk Baja, Batam, ikuti perayaan Rabu Abu, Rabu (6/3/2019)

Ribuan Umat Katolik Ikuti Ibadah Rabu Abu di Gereja St Petrus Batam
TRIBUNBATAM.id / Leo Halawa
Ribuan Umat Katolik di Gereja St Petrus Batam Ikuti Ibadah Rabu Abu 

TRIBUNBATAM.id,  BATAM - Ribuan umat Gereja Katolik Paroki Santo Petrus di Lubuk Baja,  Batam,  ikuti perayaan Rabu Abu,  Rabu (6/3/2019)  pukul 18.00 WIB. Perayaan Rabu Abu di gereja itu dipimpin Pastor Paroki Santo Petrus RD. Frans Tatu Mukin, Pr. 

Umat yang berdatangan bahkan tidak muat di dalam Gereja. Umat sebagian duduk di luar dan lantai dua. Saat tiba,  acara Ritus demi Ritus digelar dipimpin Frans Tatu Mukin. Umat ditandai salib dengan abu dahi masing-masing umat. Proses ini berjalan khidmat.

Frans Tatu Mukin menegaskan kepada umat,  bahwa gereja Katolik sebagai gereja universal mengajarkan manusia mengingat kembali awal mula manusia. Sesungguhnya,  manusia berasal dari abu dan kembali ke abu. Yang diketahui,  akan kembali ke tanah menghadap sang Khalik. 

"Kristus Yesus mati untuk kita. Melalui perayaan pra Paskah ini, mengingat kan kita akan Rabu abu. Umat disadarkan, bahwa hidup ini kembali ke asalnya. Sesungguhnya orang beriman bertakwa saja agar diselamatkan," demikian perkataan Romo Frans yang dikutip.

Seperti diketahui,  Rabu Abu dirayakan umat Katolik se-Dunia khususnya gereja universal yang berkiblat di Vatikan Roma,  Italia. 

Literatur mencatat, Rabu Abu, adalah hari pertama puasa umat Kristen, secara harfiah adalah pemberian tanda di dahi orang-orang Kristen.

Ribuan Umat Katolik di Gereja St Petrus Batam Ikuti Ibadah Rabu Abu
Ribuan Umat Katolik di Gereja St Petrus Batam Ikuti Ibadah Rabu Abu (TRIBUNBATAM.id / Leo Halawa)

Dalam ibadat gereja-gereja di seluruh dunia, abu pembakaran daun palem dicampur dengan air atau minyak suci, lalu diberikan dalam bentuk tanda salib di dahi umat.

Abu daun palma yang digunakan pada Rabu Abu berasal dari perayaan Minggu Palma tahun sebelumnya.

Minggu Palma merupakan perayaan kembalinya Yesus ke Jerusalem saat Ia disambut kerumunan orang yang melambaikan daun palem atau palma.

Pemberian tanda salib dengan abu itu disertai kata-kata, "Bertobatlah, dan percaya pada Injil" (Markus 1:15) atau "Ingat bahwa kamu berasal dari debu, dan kamu akan kembali menjadi debu" (Kejadian 3:19).

Surat dari Ahmad Dhani untuk Anak Keduanya, El Rumi Disita Polisi, Begini Kronologi Pemberian Surat

Wanita Tua Berusia 73 Tahun Dibuang Anaknya di Pinggir Jalan, Kisahnya Bikin Nangis Saya Pasrah

HIGHLIGHT! Cuplikan Gol PSIS Semarang vs Persipura Jayapura, Boaz Solossa Kunci Kemenangan Tim

Halaman
123
Penulis: Leo Halawa
Editor: Danang Setiawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved