Heboh Fatwa Haram Game PUBG, Berikut Penjelasan Psikolog Forensik, Mengubah Prilaku dari Melihat

Heboh fatwa haram MUI Jawa Barat untuk game PUBG, kini dalam pertimbangan. Pakar Psikologi Forensik menyebutkan ada teori Belajar Sosial,dari melihat.

Heboh Fatwa Haram Game PUBG, Berikut Penjelasan Psikolog Forensik, Mengubah Prilaku dari Melihat
esports.id
MUI Pertimbangkan Fatwa Haram PUBG 

TRIBUNBATAM.id - Heboh fatwa haram Majelis Ulama Indonesia (MUI)  Jawa Barat untuk game PUBG, kini dalam pertimbangan.

Hal ini dikaitkan dengan terjadinya teroris di Masjid Selandia Baru yang mana telah menewaskan sekitar 43 orang.

PlayerUnknown's Battlegrounds (PUBG) disebut sebagai inspirasi pelaku teror penembakan brutal di masjid  Selandia Baru.

Fatwa haram yang dikelurkan untuk menghindari adanya pelaku-pelaku teror pemula hingga menginspirasi teror di Indonesia.

Menanggapi hal ini Pakar Psikologi Forensik, Reza Indragiri Amriel menjelaskan bahwa dalam psikologi memang ada Teori Belajar Sosial.

Yang intinya, bahwa orang dapat memunculkan atau mengubah perilaku berdasarkan apa yang dia lihat dan saksikan.

BERITA PERSIB - Jelang Kedatangan ke Batam, Miljan Radovic Ungkap Kondisi Fisik Para Pemain Persib

Telah Rilis Samsung Galaxy Terbaru Tipe A50, A30, dan A20, Berikut Spesifikasi serta Harganya

BERITA PERSIB - Pelatih Persib Miljan Radovic Tak Akan Bawa 7 Pemain Persib ke Batam, Kenapa?

LAGI! Cekcok hingga Adu Mulut, Taksi Konvensional dan Taksi Online Batam Kembali Ribut (22/3)

Tapi realitasnya, tidak serta-merta atau tidak semua orang yang menonton aksi teror di Selandia Baru yang oleh pelaku ditayangkan live di media sosial, melakukan perbuatan serupa.

"Itu artinya, ada faktor individual yang menjadi penentu apakah stimulasi dari game atau TV akan diduplikasi atau tidak," kata Reza kepada Warta Kota, Jumat (22/3/2019).

Salah satu faktor itu katanya adalah suggestibility. "Yakni kerentanan seseorang untuk menerima sugesti atau pengaruh," ujar Reza.

Ia menjelaskan bahwa secara klasik ada tiga kelompok manusia yang secara umum kerap dianggap punya suggestibility atau rentan saat menerima sugesti atau pengaruh.

Halaman
12
Editor: Mona Andriani
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved