Tajuk Rencana

Kala Ex Officio Jadi Perang Spanduk di Batam

Meski tetap berstatus ASN/PNS namun secara psikologis status mereka akan sama dengan pegawai dari 510 Pemkab/Pemkot lain di 35 provinsi di Indonesia.

Kala Ex Officio Jadi Perang Spanduk di Batam
TRIBUNBATAM.id/DEWI HARYATI
Ratusan pegawai BP Batam membubuhkan tandatangannya di spanduk sepanjang kurang lebih 15x2 meter, Kamis (9/5/2019) sore. 

KONTROVERSI pengambilalihan kewenangan Kepala Badan Pengusahaan (BP) Batam oleh Wali Kota atau yang lebih populer dengan istilah ‘Ex Officio Batam”, mulai meringsek ke wilayah pemukiman urban Batam.

Jika selama ini hanya agenda rapat, pertemuan elite di ibu kota negara, dan berita media massa, sejak Kamis (9/5/2019) pagi, hadir dalam bentuk spanduk.

Kalaulah  Kamis lalu, hanya di pusat pemerintahan Kota Batam, di Batam Center, sejak Jumat (10/5), justru mulai konsumsi publik di pinggir jalan dan pemukiman warga.

Jika spanduk kontra disebar di pusat kota pemerintahan dan kawasan elite kota, dukungan Rudi menjadi sekaligus Kepala BP Batam, justru dipajang di kawasan urban, empat penjuru kota. Sekupang, Tiban, Batu Aji, Bengkong, dan sejumlah wilayah pemukiman lain.

Berbeda dengan pihak Kontra ex Officio, sejauh ini belum ada pihak personal, ormas atau kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas ‘pemasangan spanduk Pro Ex-Officio”.

Hari Kamis (9/5/2019) pagi, masih ’misteri”. Siang harinya, atas nama solidaritas karyawan BP Batam, seratusan orang yang mengatasnamakan karyawan BP Batam, membubuhkan tanda-tangan menolak Wali Kota jadi atasan mereka.

Jika yang di pusat kota menolak wali kota jadi ex officio. Sebaliknya, di pemukiman pinggiran kota, isi spanduk mendukung wali kota rangkap jabatan sebagai kepala BP Batam.

Siapa warga yang memasang spanduk pro ex officio, sejauh ini juga masih misteri.

Seorang netizen bernama Firmansyah Muchlis, misalnya menulis: “Saya heran saja...spanduk mendukung ex officio kok atas nama masyarakat. Kapan kami diundang untuk bicarakan hal tsb?...janganlah demi nafsu untuk berkuasa...masyarakat yg di adu domba...memangnya,contoh.... di Tiban...apa nggak ada pegawai BP batam dan keluarga nya?” tulis netizen yang pernah kuliah di Universitas Bung Hatta dan pernah bekerja di Bank ICB Bumiputra, Batam ini di Batam.

Belakangan, dari komunitas warga Melayu di Batam, mengklaim mereka berada di barisan peleburan BP Batam di bawah komando wali kota.

Halaman
123
Editor: thamzilThahir
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved