PRAHARA DEMOKRAT

Abraham Samad Murka Saat Mendengar Pengakuan Sekretaris Pribadinya

Pembocoran Sprindik penetepan tersangka Anas itu adalah atas inisiatif diri sendiri dan tanpa sepengetahuan maupun perintah Abraham Samad.

Abraham Samad Murka Saat Mendengar Pengakuan Sekretaris Pribadinya
Tribunnewsbatam.com/Danny Permana
Wiwin Suwandi, Sekretaris Pribadi Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komite Etik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjatuhkan sanksi teguran tertulis kepada Ketua KPK, Abraham Samad.

Sebab terjadi kelalaian bocornya draf Surat Perintah Penyidikan (Sprindik) penetapan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, ke media massa.

Komite Etik KPK pun mengumumkan hasil investigasinya, bahwa Sekretaris Pribadi (Sespri) Abraham Samad bernama Wiwin Suwandi sebagai pelaku pembocoran dokumen tersebut.

Ditemui Tribunnews, di kawasan Jakarta Selatan, Wiwin menegaskan, pembocoran Sprindik penetepan tersangka Anas itu adalah atas inisiatif diri sendiri dan tanpa sepengetahuan maupun perintah Abraham Samad.

Setelah Sprindik Anas itu bocor ke media massa dan menjadi masalah tersendiri di dalam tubuh KPK, Abraham tidak berada di Jakarta. Menurut Wiwin, saat itu langsung Abraham bertugas selama sepekan di luar negeri.

Setelah kembali dari luar negeri, Wiwin langsung menghadap Abraham di ruang kerja kantor KPK dan mengakui perbuatannya.

"Waktu itu saya sudah diperiksa Komite Etik. Saya akui sendiri, saya melakukan itu. Dan dia (Abraham) marah besar di situ. Dia cuma bilang, kamu laki-laki, kamu harus gentlemen, kamu harus hadapi prosesnya. Saya tidak ditanya-tanya. Dia justru kaget waktu saya mengakui itu. Kamu bayangkan sendiri kagetnya Abraham Samad seperti apa. Yang jelas dia kaget dan marah," ungkapnya.

Wiwin mengakui bahwa dirinya dan Abraham Samad adalah orang Timur yang mempunyai karakter keras. Saat mengakui perbuatannya, Wiwin melihat bahasa tubuh Abraham Samad yang murka dan seolah hendak menamparnya.

"Kalau itu di tempat lain (di luar kantor KPK), mungkin dia akan menampar saya. Yang jelas, dia marah," ucapnya.

Wiwin sudah menduga sebelumnya bila Abraham Samad akan marah besar atas pengakuan dirinya itu. "Waktu saya menghadap dia, badan saya sudah gemetar. Enggak main-main itu, tapi dia tidak sampai menampar saya, karena dia pun menghargai saya," akunya.

"Pak Abraham itu bukan tipikal orang yang suka ngomel, tapi kalau dia marah, jantung ini terasa mau copot, darah di muka bisa pucat," tambahnya. (*)

Editor:
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved