Oknum Dokter RS Harapan Bunda jadi Tersangka Vaksin Palsu

Penyidik Bareskrim Polri menjerat oknum dokter di Rumah Sakit Harapan Bunda, Jakarta Timur.

Oknum Dokter RS Harapan Bunda jadi Tersangka Vaksin Palsu
Warta Kota/Junianto Hamonangan
Rumah Sakit Harapan Bunda di Kramat Jati masuk daftar penerima vaksin palsu 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Penyidik Bareskrim Polri kembali menjerat oknum dokter dalam kasus vaksin palsu.

Setelah menjerat HUD dan AR, dokter di Klinik Pratama Adipraja, kini penyidik menjerat I, dokter di Rumah Sakit Harapan Bunda, Jakarta Timur.

"Hari ini kami sudah menetapkan 23 tersangka, sebagian besar sudah selesai dilakukan pemeriksaan," ujar Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Mabes Polri Brigjen Pol Agung Setya di Bareskrim Polri, Jakarta, Jumat (15/7/2016).

Selain itu, penyidik kembali menetapkan satu distributor bernama S yang mendapatkan vaksin palsu dari pasangan suami istri Hidayat Taufiqurahman dan Rita Agustina.

Saat menggeledah kediaman S, penyidik menemukan bukti transaksi pembelian vaksin palsu.

"Dia memesan ke jaringan R dan H untuk 60 kali transaksi dengan nilai Rp 440.210.000," kata Agung.

Terakhir, penyidik menetapkan bidan bernama N yang berperan sebagai distributor sebagai tersangka.

Ia membuka praktik di Jatirasa, Bekasi. Bidan N diduga juga menggunakan vaksin palsu untuk anak yang menjadi pasiennya.

Dengan demikian, 23 tersangka terkait vaksin palsu terdiri dari enam produsen, sembilan distributor, dua pengumpul botol, satu pencetak label vaksin, dua bidan, dan tiga dokter.

"Pemberkasan kasus vaksin palsu kami bagi jadi empat berkas perkara yang memudahkan proses persidangan," kata Agung.

Halaman
12
Editor:
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved