Konon, Ada Lubang Terdalam di Laut China Selatan

Dragon Hole yang ada di Cina Selatan kemungkinan memiliki lingkungan yang sama dengan lubang di kepulauan Bahama.

Konon, Ada Lubang Terdalam di Laut China Selatan
net
Ilustrasi lubang biru

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Berdasarkan Berita Xinhua, Lubang Naga (Dragon Hole), atau Londding, dengan kedalaman 987 kaki (300.89 meter), memegang rekor kedalaman yang mengalahkan Dean's Blue Hole di Kepulauan Bahama (kedalaman 663 kaki/202 meter).

Menurut Xinhua, dalam legenda lokal, Dragon Hole sendiri disebutkan dalam novel dinasti Ming "Perjalananan Menuju Barat", dimana seekor kera sakti memperoleh gada sakti dari kerajaan bawah laut yang dipimpin oleh naga.

Penemuan ini telah memberi konfirmasi serta pandangan kepada para ilmuwan di lapangan bahwa jika mereka bertahan, pengukuran Dragon Hole mungkin akan mendapatkan kedalaman yang lebih dibandungkan dengan Blue Dean's Hole, jelas Pete van Hengstum, ahli geologi kelautan di Texas A&M University di Galveston, yang melakukan penelitian tentang lubang biru dan lubang di seluruh wilayah Karibia.

Lubang biru (Blue Holes) sendiri merupakan sebuah lubang yang terisi air, yang terbantuk dari batu-batuan berkarbonat.Setelah waktu yang snagat lama, batuan karbonat itu larut dalam lapisan bawah permukaan yang kemudian membentuk gua atau rongga, ujar van Hengstum.

"Akhirnya, proses perpecahan menyebabkan gua menjadi sangat dekat dengan permukaan bumi, dan jika langit-langit runtuh, sebuah lubang akan terbentuk," ujarnya.

Sejumlah lubang, seperti Dragon Hole, terdapat di lingkungan kelautan ketimbang di daratan.

Yang masih menjadi misteri hingga saat ini adalah faktor apa yang mempengaruhi perkembangan lubang itu sendiri. Reaksi kimiawi antarmuka air asin dan air tawar mampu menghasilkan zat yang mampu memakan batuan kapur dan batuan karbonat lainnya, jelas Lisa Park Boush, ahli ilmu bumi dari University of Connecticut. Hasilnya, meningkat dan menurunnya tingkat laut mampu mempengaruhi kapan dan dimana lubang biru terbentuk.

"Sejumlah tim peneliti melihat adanya proses mikrobial," ujar Boush. Dalam beberapa kasus, aktivitas mikroba mampu membentuk batuan dan berkontribusi dalam membentuk lubang biru tersebut.

Kehidupan dalam Lubang Biru

"Menarik untuk melihat bagaimana sebenarnya kehidupan dalam lubang biru itu sendiri," ujar Boush, yang kemudian menyebut lingkungan lubang biru itu dengan sebutan "cryptic".

Halaman
12
Editor:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved