Diduga Depresi karena Ditangkap KPK. Panitera PN Jakarta Utara Ini Ingin Bunuh Diri

Menurut Alamsyah, Rohadi mengeluhkan hal tersebut karena menderita depresi pasca-ditangkap KPK

Diduga Depresi karena Ditangkap KPK. Panitera PN Jakarta Utara Ini Ingin Bunuh Diri
TRIBUNNEWS / HERUDIN
Panitera Pengganti PN Jakarta Utara, Rohadi keluar dari kantor KPK Jakarta usai diperiksa, Kamis (16/6/2016). Rohadi ditahan karena diduga menerima suap terkait pengurangan vonis perbuatan asusila terhadap anak yang dilakukan Saipul Jamil. 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Panitera Pengadilan Negeri Jakarta Utara Rohadi pernah mengungkapkan niat akan bunuh diri dengan cara melompat dari jendela ruang tahanan di lantai sembilan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jakarta.

Hal tersebut diutarakan pengacara Rohadi, Alamsyah Hanafiah dalam sidang pembacaan dakwaan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (5/9/2016).

"Mohon Yang Mulia, agar terdakwa dipindah dari ruang tahanan yang berada di lantai atas Gedung KPK," ujar Alamsyah kepada Majelis Hakim.

Menurut Alamsyah, Rohadi mengeluhkan hal tersebut karena menderita depresi pasca-ditangkap KPK.

Rohadi mengkhawatirkan keluarganya akan ditersangkakan oleh KPK.

"Dia merasa bersalah, dia dihantui bahwa keluarganya dikejar-kejar KPK," kata Alamsyah.

Selain meminta untuk pindah tempat penahanan, Rohadi melalui pengacaranya juga meminta agar diberikan izin oleh Majelis Hakim untuk berobat.

Menurut Alamsyah, dokter KPK merekomendasikan adanya pengobatan untuk sakit yang diderita.

Ketua Majelis Hakim Sumpeno mengatakan akan mempertimbangkan permintaan tersebut, termasuk untuk merekomendasikan pemindahan Rohadi ke tempat penahanan yang tidak berada di tempat tinggi.

"Harus kuat ya," kata Sumpeno.

Rohadi didakwa menerima suap dalam perkara yang hukum yang melibatkan pedangdut Saipul Jamil.

Selain kasus suap Rohadi juga ditetapkan sebagai tersangka penerima gratifikasi dan tersangka kasus pencucian uang.(*)

Editor: nandrson
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved