Sebaiknya Anda Tahu

Inikah Umur Biologis Wanita Hamil dan Mulai Khawatir Hamil?

Inikah Umur Biologis Wanita Hamil dan Mulai Khawatir Hamil? Apa penjelasannya?

ctvnews.ca
Ilustrasi 

BATAM. TRIBUNNEWS.COM - Ketika seorang gadis memiliki siklusnya, secara teoritis, tubuh biologisnya siap untuk mempunyai keturunan. Ada fase halus ketika tubuh berubah secara bertahap dari seorang gadis menjadi seorang wanita selama bertahun-tahun pubertas. Tahap persiapan ini berlangsung selama 3–4 tahun dan pertumbungan organ bagian dalam selesai dalam waktu 2 – 3 tahun periode inisiasi. Adakah umur biologi yang tepat untuk wanita bisa hamil?

Ini berarti mulai 15 – 16 tahun dan seterusnya, seorang gadis secara alamiah dapat mencapai kehamilannya. Hasil kehamilan terbaik dicapai pada usia 18 – 25 tahun, karena tubuh secara biologis terbaik siap dengan jumlah maksimum telur dalam ovarium dan hormon yang naik-turun.

Tetapi masih banyak pertentangan ketika membicarakan usia yang tepat untuk kehamilan. Banyak wanita khawatir tentang kemampuan rahim setelah mereka menyeberang ke akhir usia dua puluhan dan tiga puluhan. Tapi, wanita jangan khawatir. Mari simak terus.

Melewati usia 30, ovarium mulai kehilangan telur yang berkualitas baik dan penurunan dalam kualitas telur ini semakin cepat setelah usia 35 tahun. Jadi, para wanita harus membuat pilihan apakah waktu yang tepat untuk hamil atau menetapkan karir melewati usia tertentu.

Ketika usia 35 tahun dianggap sebagai garis batas tingkat kehamilan dan hasil kesuburan menurun drastis. Juga, wanita yang berjalan melewati angka 35, terlepas dari berapa banyak ia berolahraga atau fit, peluangnya memiliki anak abnormal meningkat. Ini terjadi karena penuaan alami telur dan meningkatnya peluang untuk melahirkan anak cacat mental, antara lain.

Kabar baiknya, sebagian besar gangguan tersebut dapat dideteksi melalui tes yang seusai dan ultrasound selama kehamilan, sehingga memungkinkan untuk tahu mereka sebelum dilahirkan. Kabar menyedihkannya, tidak mungkin untuk bisa benar-benar mencegah masalah ini pada bayi, kecuali hamil pada usia yang tepat.

Berkat teknologi dan teknik reproduksi buatan, bahwa wanita berumur 40 masih bisa memiliki kesempatan untuk hamil. Namun, usia adalah faktor terbesar dalam menentukan tingkat keberhasilan dan hasil dari prosedur ini.

Dengan bertambahnya usia, tingkat keberhasilan IVF (In Vitro Fertilisation) atau bayi tabung, menjadi lebih buruk, tingkat keguguran meningkat, dan kemungkinan hasil yang buruk demi mendapatkan bayi. Kita mungkin bahkan diminta untuk mendapatkan telur dari wanita yang lebih muda (ovum sumbangan) untuk melawan masalah ini, yang mungkin menyiratkan bahwa bayi tidak benar-benar memiliki gen kita. (intisarionline/bollywoodshaadis)

Editor:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved