Terbongkar, Gadis "Kembang Desa" Ini Otaki Perampasan Kendaraan Bermotor, Ini Modusnya

Gadis "Kembang Desa" ini ditangkap setelah disebut mengotaki aksi perampasan sepeda motor. Ini modus komplotannya

Terbongkar, Gadis
shutterstock
Ilustrasi 

BATAM. TRIBUNNEWS.COM, JEMBER -  Holifah Janah alias Holif (23), perempuan asal Dusun Krajan, Desa Klatakan, Kecamatan Tanggul, Jember terancam menghabiskan waktu di bui untuk waktu relatif lama.

Ia disebut-sebut terlibat aksi pencurian dengan kekerasan (curas) pada akhir Juli 2016. Bahkan ia disebut sebagai otak kejahatan itu.

Pascapenangkapan Holif, wartawan Surya (Tribunnews.com Network) mencoba menyambangi kediaman Holif di Desa Klatakan.

Desa ini berada sekitar 30 Km di sebelah barat Kota Jember, sehingga untuk menemukan kediaman Holif ini pun relatif mudah.

Sebab, lokasinya berada tepat di tepi jalan lintas provinsi yang menghubungkan Kabupaten Jember dan Lumajang.

Pada kunjungan pekan lalu, Surya mendapat sambutan hangat dari Halimatus Sa'diyah. Halimah, begitu perempuan ini dipanggil, memperkenalkan diri sebagai kakak kandung Holif.

Di rumah ini, selain bersama Halimah, Holif juga tinggal bersama ibunya, Morati. Ayah Holif dan Halimah, Yahmin, merantau ke Surabaya sejak tahun 80-an.

Sedangkan suami Halimah mencari nafkah di Malaysia. Praktis, satu-satunya laki-laki di keluarga ini adalah Cello yang masih berusia 4 tahun.

Berdasarkan penjelasan Halimah, Cello adalah putra sulung Holif. Namun, karena sejak kecil hidup bersama Halimah, justru Halimah lah yang dipanggil mama oleh Cello.

"Kalau manggil Holif biasanya Oik", cerita Halimah.

Halaman
1234
Editor:
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved