Ini Penjelasan Mabes Polri Soal Pemberitahuan Siaga I Brimob

Boy mengatakan, pemberitahuan tersebut bersifat internal dan bertujuan agar personel Brimob

Ini Penjelasan Mabes Polri Soal Pemberitahuan Siaga I Brimob
Kadiv Humas Mabes Polri, Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar 

BATAM.TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar membantah pemberitahuan siaga I yang ditandatangani oleh Wakil Komandan Korps Brimob Brigjen Anang Revandoko mengindikasikan bahwa terjadi masalah di tanah air.

Boy mengatakan, pemberitahuan tersebut bersifat internal dan bertujuan agar personel Brimob tidak mengambil cuti atau izin menjelang Pilkada serentak yang akan berlangsung tahun depan.

Hal itu dilakukan mengingat jumlah Brimob yang terbatas sedangkan jumlah personel yang dibutuhkan untuk pengamanan pilkada terbilang tidak sedikit.

"Itu instruksi kepada anak buahnya, karena Brimob yang ada ini kan akan dibagi-bagi ke Polda yang membutuhkan.
Karena kebutuhan (Brimob) banyak tapi jumlahnya terbatas terpaksa siaga 1 kaitannnya dengan hak-hak liburan dan sebagainya," ujar Boy di Mapolda Metro Jaya, Sabtu (29/10/2016).

Boy menambahkan, pihaknya telah melakukan pemetaan terhadap daerah yang rawan konflik.

Saat ditanyakan apakah Pilkada DKI termasuk ke rawan konflik, Boy enggan menjawab.

"Setiap daerah pasti memiliki potensi kerawanan," ujar Boy.

Sebelumnya seperti diberitakan, pasukan Brimob di seluruh Indonesia diminta siap dalam menerapkan status siaga I untuk mengantisipasi gangguan keamanan dalam pemilihan kepala daerah serentak 2017.

Pelaksanaan Siaga I berlaku mulai Jumat (28/10/2016) sampai waktu yang tidak ditentukan.

Pemberitahuan Siaga I dikirimkan melalui surat yang ditandatangani oleh Wakil Komandan Korps Brimob Brigjen Anang Revandoko.

Halaman
12
Editor: nandrson
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved