Heboh! Perusahaan Berasnya Digerebek, Mantan Menteri Pertanian Ini Marah-marah. Siapa Dia?

Heboh! Perusahaan Berasnya Digerebek, Mantan Menteri Pertanian Ini Marah-marah. Siapa Dia?

Heboh! Perusahaan Berasnya Digerebek, Mantan Menteri Pertanian Ini Marah-marah. Siapa Dia?
Warta Kota/Dwi Rizki
Satgas Pangan menggerebek gudang beras PT Indo Beras Unggul di Jalan Rengasbandung KM 60, Kelurahan Karangsambung, Kecamatan Kedungwaringin, Kabupaten Bekasi, Kamis (20/7/2017) sekitar pukul 21.00 WIB 

"Permendag Nomor 27/M-DAG/PER/2017, di mana untuk harga acuan pembelian dipetani, gabah kering panen Rp3.700/kg, gabah kering giling Rp 4.600/kg, dan beras Rp 7.300/kg," ujar Kepala Bareskrim Polri, Komjen Ari Dono Sukmanto.

Menurut Ari, praktik tersebut membuat para petani lebih memilih menjual gabahnya kepada kedua perusahaan tersebut. Di sisi lain, praktik itu terindikasi curang dalam peraturan persaingan usaha karena membuat pelaku usaha sejenis merugi dan gulung tikar.

Selanjutnya, kedua perusahaan itu mengolah gabah kering petani yang seharusnya beras bersubsidi justru menjadi beras jenis medium dengan kemasan merk Ayam Jago Maknyuss, Jatisari, Rumah Adat, dan Desa Cianjur. Selanjutnya, beras kemasan dipasarkan di pasar modern.

Harga beras kemasan yang dipakai dan dibanderol kedua perusahaan itu sampai tingkat konsumen tidak tanggung-tanggung tingginya.

Untuk merk Ayam Jago Rp 102/5 kg atau Rp20.400/kg, merk Maknyuss Rp68.500/5 kg atau Rp13.700/kg, merk Jatisari Rp65.900/5 kg atau Rp13.180/kg, merk Rumah Adat Rp101.500/5 kg atau Rp20.300/kg dan merk Desa Cianjur Rp101.500/5 kg atau Rp. 20.300/kg.

Harga beras tersebut melanggar Permendag Nomor 27/M-DAG/PER/2017, yang di antaranya mengatur harga acuan penjualan beras di tingkat konsumen adalah sebesar Rp9.500/kg.

"Kedua anak perusahan itu diduga telah melanggar tindak pidana persaingan curang sebagaimana termaktub dalam pasal 382 BIS KUHP. Serta melanggar ketetapan pemerintah melalui Permendag Nomor 27/M-DAG/PER/2017," jelasnya.

Tim Satgas Pangan yang terdiri dari Bareskrim Polri, Kementan, Kemendag, KPPU, dan Perum Bulog, melakukan penggerebekan terhadap gudang PT IBU di Jalan Rengas Km 60, Karangsambung, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Kamis (20/7/2017).

Dari gudang seluas 2 hektare itu, petugas menemukan beras kemasan medium berbagai merk ternama siap edar dan gabah kering sebanyak 1.161 ton. Diduga perusahaan itu melakukan praktik curang persaingan usah dan pengoplosan beras disertai penipuan kandungan gizi beras.

Menteri Pertanian Amran Sulaiman yang ikut dalam penggerebekan itu menyampaikan, jenis beras yang paling ditemukan dalam penggerebekan itu adalah IR 64 yang disubsidi oleh pemerintah yang harga pasarannya sekitar Rp6.000/kg sampai Rp7.000/kg.

Namun, temuan di lapangan beras tersebut dijual dengan harga tiga kali lipat lebih mahal, yakni Rp 20.400 /kg untuk merk Ayam Jago saja. (Tribunnews)

Editor:
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved