Politisi Ini Ajak Warganya agar Gemar Makan Sup Tikus. Ada Kisah tak Biasa di Balik Ajakannya Itu

Seorang politisi di negara bagian Zacatecas, Meksiko, mempromosikan konsumsi sup tikus.

Politisi Ini Ajak Warganya agar Gemar Makan Sup Tikus. Ada Kisah tak Biasa di Balik Ajakannya Itu
net
ilustrasi 

TRIBUNBATAM.ID- Seorang politisi di negara bagian Zacatecas, Meksiko, mempromosikan konsumsi sup tikus.

Ini dilakukannya dalam upaya menyelamatkan tradisi lokal dan menghilangkan stigma makan hewan pengerat.

Anggota legislatif Meksiko, Guadalupe Flores, mengatakan konsumsi menu caldo de rata atau sup tikus itu merupakan tradisi pada masa kolonial di Zacatecas.

"Ide ini untuk menjelaskan konsumsi tikus sawah adalah hewan yang bersih, tidak terkait dengan spesies yang ada di saluran pembuangan," katanya, seperti dilansir dari The Guardian, Minggu (19/11/2017).

"Mereka melihatnya sebagai sesuatu yang buruk. Mereka jasering untuk mencobanya dan akhirnya menyukainya," tambahnya.

Baca: Menteri Perdagangan Justru Minta Para Perokok Tinggalkan Rokok Elektronik. Alasannya Menyentuh Hati

Selain daging tikus, sup itu juga dimasak dengan sayuran seperti jagung, zucchini, dan rempah oregano. Saat ini, masih ada beberapa komunitas yang mengkonsumsinya.

Menu sup tikus ini masih dapat dicari di bar-bar, namun akan jarang ditemukan di restoran.

Lansia di Meksiko menganggap caldo de rata sebagai obat penyembuhan, yang mampu menangkal penyakit mulai dari flu biasa hingga diabetes dan arthritis atau sakit pada persendian.

Selain itu, sup ini juga diberikan ke ibu menyusui. Sampai sekarang, sup tikus diyakini mampu memulihkan libido.

Baca: KASIHAN. Pria Ini Tak Terurus Sejak Kena Stroke. Saat Tidur Sering Digigit Tikus

Flores menyebutkan, daging tikus lebih terasa mirip dengan kelinci, namun lebih kaya rasa.

"Ini akan menjadi makanan favorit mereka. Bukan seperti daging ayam, tapi sangat mirip dengan daging kelinci, hanya jauh lebih kaya rasa," ucapnya.

Profesir Universitas Otonomi Zacatecas, Manuel de Jesus Macias Patino mengatakan, tikus sawah memiliki kandungan protein dan vitamin yang sangat tinggi.

Namun, masih banyak orang yang menolak untuk makan daging tikus. (kompas.com/Veronika Yasinta)

Editor:
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved