Seorang The Jak Tewas Jelang Persib vs Persija, Timnas U16 Indonesia Beri Pesan Tegas

Tim nasional U-16 Indonesia berduka cita atas meninggalnya seorang suporter Persija Jakarta

the-AFC.com
Selebrasi Amiruddin Bagus Alfikri setelah mencetak gol ke gawang Iran pada ajang AFC U-16 Championship 2018 di Kuala Lumpur, Malaysia. 

 TRIBUNBATAM.id - Tim nasional U-16 Indonesia berduka cita atas meninggalnya seorang suporter Persija Jakarta setelah diduga dikeroyok oleh oknum suporter Persib Bandung, Minggu (23/9/2018).

Ucapan belasungkawa tersebut disampaikan melalui rekaman video yang diunggah di laman media sosial Instagram resmi pelatih timnas U-16 Indonesia Fakhri Husaini, @coachfakhri yang dipantau media dari Kuala Lumpur, Malaysia, Senin (24/9/2018).

"Kami keluarga besar timnas U-16 turut berdukacita atas meninggalnya suporter Persija pada pertandingan Persib kontra Persija pada tanggal 23 September 2018," ujar kapten timnas U-16 Indonesia David Maulana yang dalam video itu didampingi semua pemain, pelatih dan staf timnas U-16 Indonesia.

Setelah mengucapkan kalimat tersebut, semua yang tampak di dalam video menghadapkan telapak tangan ke arah kamera dan berseru serentak, "Stop kekerasan di sepak bola!"

Anggota The Jakmania, suporter Persija, bernama Haringga Sirla tewas di halaman Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Bandung, Jawa Barat, Minggu (23/4/2018), akibat dikeroyok oleh massa yang diduga merupakan anggota suporter klub Liga 1 Persib Bandung.

Menurut Polrestabes Bandung, kejadian tersebut terjadi sekitar pukul 13.00 WIB atau sebelum sepak mula (kick off) pertandingan Persib melawan Persija dimulai.

Pihak kepolisian sudah menangkap setidak-tidaknya enam orang yang diduga tersangka dan seorang lainnya sebagai saksi kunci.

Peristiwa jatuhnya korban jiwa akibat kekerasan suporter ini terang saja menyedot perhatian banyak pihak.

Selain timnas U-16 Indonesia, ucapan belasungkawa juga datang banyak sisi, mulai dari masyarakat awam, klub-klub sepak bola di Indonesia, PSSI, hingga para pejabat pemerintah.

Buntut dari kejadian maut tersebut, Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) meminta semua pihak untuk menahan diri.(*)

Editor: Agus Tri Harsanto
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved