Mengapa Istri dan Anak FX Ong Tak Melawan ketika Ditembak? Begini Penjelasan Polisi

Kasus bunuh diri satu keluarga di Palembang dinilai sangat rapi oleh kepolisian.

Mengapa Istri dan Anak FX Ong Tak Melawan ketika Ditembak? Begini Penjelasan Polisi
Istimewa/TribunSumsel
Satu keluarga ditemukan tewas di Kompleks Villa Griya Kebun Sirih kawasan Patal Pusri Palembang, Rabu (24/10/2018). 

TRIBUNBATAM.id - Kasus bunuh diri satu keluarga di Palembang dinilai sangat rapi oleh kepolisian.

Jasad istri dan dua anak di tempat tidur memperlihatkan mereka tak melawan saat masih hidup ditembak FX Ong.

Dilansir Tribun dari Kompas.com, Kapolda Sumsel Irjen Pol Zulkarnain Adinegara mengungkap penyebabnya menurut dokter forensik.

Baca: Israel Bombardir Rumah Sakit Indonesia di Jalur Gaza. Begini Nasib Para Pasien

Baca: Akibat Buka Pintu Darurat, Pria Ini Nyaris Terhisap Mesin Pesawat. Lihat Videonya!

Baca: GEMPA HARI INI - BMKG Rilis Gempa Magnitudo 4,7 Guncang Klungkung, Bali, Sabtu Sore Jam 16.06 WIB

Baca: BERITA PERSIB - Persib Bandung Kian Memanas, Giliran Manajemen Tuntut Tanggungjawab Mario Gomez

"Penjelasan dokter forensik ternyata, jika seseorang langsung diserang di bagian kepala dan mengenai otak akan langsung lumpuh dan tidak bisa memberontak, karena respon otak begitu cepat," kata Zulkarnain, Jumat (26/10/2018).

Beda cerita jika yang diserang jantung, istri dan anak-anaknya kemungkinan masih bisa berupaya melawan.

"Misalnya dia menyerang jantung, dan ternyata tidak kena otomatis istri dan anaknya akan terbangun dan melakukan perlawanan. Atau lari sempoyongan, nabrak, tetapi ini yang diserang adalah kepala dan mengenai otak, sehingga langsung lumpuh. Penjelasan kedokteran forensik begitu. Tanda-tanda perlawanan juga memang tidak terlihat sangat bersih," ujarnya.

Sementara itu, suara tembakan tak terdengar karena senjata telah dimodifikasi.

Menurut Zulkarnain, laras senjata FX Ong dibuat sendiri, sedangkan gagangnya merupakan pabrikan Taiwan.

"Jadi saya klarifikasi, sebelumnya saya bilang adalah pabrikan Taiwan. Hasil uji balistik, senjata itu hanya gagangnya saja yang pabrikan, sementara laras senjata buatan sendiri, artinya senjatanya adalah rakitan," kata Zulkarnain.

"Saya rasa senjata revolver itu suaranya tidak terlalu keras, apalagi di dalam kamar. Dan, bisa jadi kondisi malam pembantunya sudah tidur, sehingga tidak terdengar," imbuhnya.

Halaman
12
Editor: Danang Setiawan
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved