Begini Penjelasan BMKG Terkait Potensi Gempa Bermagnitudo 8,9 di Mentawai

Heboh ancaman gempa bermagnutido 8,9 di kabupaten Mentawai. Kepala Bidang Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG, Daryono mengatakan,

Begini Penjelasan BMKG Terkait Potensi Gempa Bermagnitudo 8,9 di Mentawai
Pixabay
Gempa kembali mengguncang tiga wilayah di Indonesia pada Minggu (9/12/2018) pagi. 

TRIBUNBATAM.id - Heboh ancaman gempa bermagnutido 8,9 di kabupaten Mentawai.

Kepala Bidang Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG, Daryono mengatakan, ancaman gempa bermagnitudo 8,9 di Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat (Sumbar) dan daerah sekitarnya memang ada.

Untuk itu, masyarakat diminta untuk terus waspada dan tidak lengah untuk bisa meminimalisasi dampak negatif dari gempa yang bisa memicu tsunami itu.

"Sampai akhir zaman ancaman itu ada. Itu sumber gempa tumbukan lempeng Indo-Australia dan Euroasia," ujar Daryono saat dihubungi Kompas.com, Senin (6/5/2019).

Cara Mengendalikan Asam Urat Selama Puasa Ramadhan 2019

Link Live Streaming Drama Korea My Fellow Citizens Episode 1-2 di Trans TV Pukul 18.00 WIB

Terungkap di Persidangan, 5 Kali Sodomi Anak di Bawah Umur, Syafrizal Dituntut 10 Tahun Penjara

Daryono mengatakan, ancaman kekuatan maksimal bermagnitudo 8,9 dan kemungkinan bisa di bawah itu.

Daryono mengakui dampak negatif ketika terjadi gempa dapat mengakibatkan kerusakan yang parah, bahkan bisa sampai ke daerah tetangga yaitu Bengkulu dan Sumatera Utara.

Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit mengatakan, informasi ancaman gempa tidak boleh membuat masyarakat takut dan harus membuat meningkatkan kewaspadaan.

"Jangan takut dan lari dari Sumbar, tapi mari tingkatkan kewaspadaan. Kapan meledaknya, kita tidak tahu," ujarnya.

Nasrul mengatakan, menurut penelitian pakar dan ahli gempa dari Jepang, 200 mil dari Mentawai yakni Samudera Hindia, ada potensi gempa yang diprediksi bermagnitudo 8,9.

Seandainya itu terjadi akan ada tsunami dengan kecepatan mencapai 827 km/jam dan ketinggian ombak 12 meter ke Kota Padang.

"Mau tidak mau bencana tersebut juga akan menimpa Bengkulu, terutama Muko-muko. Maka kita yang tinggal di sepanjang pantai barat harus tetap waspada dan diberikan edukasi, sembari tetap berdoa agar hal tersebut tidak terjadi," ujarnya.

Menteri Agraria dan Tata Ruang Setuju Tanah Kampung Tua di Batam Jadi Hak Milik Masyarakat

Buka Puasa dengan Es Buah Susu Kelapa Kekinian Ini Bikin Hati Adem, Contek Resepnya

Sikap Robert Rene Alberts soal Kabar Rene Mihelic Gabung Persib 11 Mei, Umuh Muchtar Beber Fakta Ini

Para pakar dan ahli beberapa waktu yang lalu ketika datang ke Sumbar bersama kepala BNPB, kata Nasrul, mengingatkan apabila terjadi gempa selama 30 detik, baik kuat, sedang atau lemah, memilik potensi tsunami.

Masyarakat terutama di pinggir pantai diminta untuk segera mengungsi.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Penjelasan BMKG Terkait Potensi Gempa Bermagnitudo 8,9 di Mentawai", https://regional.kompas.com/read/2019/05/06/14324021/penjelasan-bmkg-terkait-potensi-gempa-bermagnitudo-89-di-mentawai

Editor: Eko Setiawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved