Surat Wasiat Prabowo Subianto akan Dijadikan BPN Pegangan Melangkah, Pengamat: Itu Pengalihan Isu

Surat Wasiat Prabowo Subianto akan Dijadikan BPN Pegangan Melangkah, Pengamat: Itu Pengalihan Isu

Surat Wasiat Prabowo Subianto akan Dijadikan BPN Pegangan Melangkah, Pengamat: Itu Pengalihan Isu
Tribunnews/JEPRIMA
Surat Wasiat Prabowo Subianto akan Dijadikan BPN Pegangan Melangkah, Pengamat: Itu Pengalihan Isu 

Surat Wasiat Prabowo Subianto akan Dijadikan BPN Pegangan Melangkah, Pengamat: Itu Pengalihan Isu

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA - Pengamat politik, C Suhadi menilai surat wasiat capres nomor urut 02 Prabowo Subianto untuk menyingkapi situasi Pilpres 2019 tak lazim.

Diketahui, Prabowo membuat surat itu sebagai komitmen kepada rakyat untuk menghadirkan pemilu yang adil tanpa kecurangan.

Cawapres nomor urut 02 Sandiaga Uno turut menyebut surat hasil masukkan ahli hukum tersebut merupakan pegangan mereka untuk melangkah di Pemilu.

Suhadi mengatakan surat wasiat itu tak lazim karena dijadikan pegangan melangkah padahal surat tersebut bersifat rahasia.

Sebut AHY Bangsawan Politik, BPN Prabowo-Sandi: AHY Lebih Punya Waktu Bertemu Pendukung Jokowi

Hasil Real Count KPU Pilpres 2019, Jumat (17/5) pukul 23.15 WIB, Ini Suara Jokowi vs Prabowo 

Klasemen Liga 1 2019 Usai Madura United Menang atas Persela Lamongan, Sape Kerab Gusur Elang Jawa

"Dan yang menjadi lucu pernyataan petinggi BPN (Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandi), bahwa surat wasiat itu adalah pegangan buat melangkah. Itu artinya surat wasiat itu isinya sudah diketahui dan sudah terbuka," ujar Suhadi, di Jakarta, Jumat (17/5/2019).

Ia menjelaskan bahwa surat wasiat pada umumnya dibuka atau bisa diketahui orang apabila si pembuat telah meninggal dunia.

Mengacu pada hukum perdata, kata dia, surat wasiat ialah pemberian suatu benda secara sukarela kepada seseorang tanpa ada imbalan.

"Dalam hukum Islam, wasiat dapat dilakukan secara tertulis dan atau tanpa tertulis sepanjang pernyataannya disaksikan oleh dua orang saksi," ucapnya.

Suhadi menilai surat wasiat Prabowo hanyalah istilah yang dibuat-buat guna menghindari konsekuensi hukum tertentu.

"Itu bukan surat wasiat seperti diatur dalam hukum perdata. Karena secara hakikat sudah tidak dapat dikatakan wasiat, sehingga penggunaan istilah 'wasiat' dalam kaitan ini sebagai bentuk pengalihan isu. Diduga agar tidak dapat dijerat pasal makar apabila surat perintah yang dibungkus wasiat itu mempunyai tujuan-tujuan jahat," papar advokat senior ini.

Kendati demikian, ia meyakini jika ada rencana bertentangan dengan hukum dari hadirnya surat wasiat Prabowo, penegak hukum tak akan terkecoh dan mampu menjerat para pelakunya.

Lama Istirahat di Acara Talkshow, Andre Taulany Balas Ungkapan Rindu Sule Kepadanya

Cerita Skuad Garuda Select Usai Jalani Latihan 6 Bulan di Inggris, Supriadi: Pelajarannya Bertahan

Ia mencontohkan seperti upaya mengganti istilah people power oleh politisi senior Amien Rais yang dipandang sebagai aksi makar, menjadi gerakan kedaulatan rakyat.

"Seperti contoh, untuk menghilangkan makar, Amien Rais yang menggagas istilah people power diganti dengan istilah lain, padahal mau diganti seperti apa kalau tujuannya mau merebut kekuasaan dengan cara cara inkonstitusional adalah tindak pidana makar," tandasnya. (Tribunnews/Vincentius Jyestha)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul BPN Sebut Surat Wasiat Prabowo Sebagai Pegangan Melangkah, Ini Tanggapan Pengamat

Editor: Danang Setiawan
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved