Pasukan Elite Kopassus Turun Jika Aksi 22 Mei Rusuh, Evakuasi Libatkan Helikopter & Kapal Perang

Pasukan elite Komando Pasukan Khusus (Kopassus) TNI dan Detasemen Khusus 88/Antiteror Polri akan diturunkan jika terjadi kerusuhan pengunjuk rasa saat

Pasukan Elite Kopassus Turun Jika Aksi 22 Mei Rusuh, Evakuasi Libatkan Helikopter & Kapal Perang
(Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha)
Sejumlah kendaraan taktis pengahalu massa dan baracuda, parkir di Area Lapangan Monas, Jakarta Pusat, Minggu (19/5/2019). Kendaraan tersebut akan terus disana dalam rangka pengamanan hasil Pemilu 2019 pada 22 Mei nanti. Tidak hanya itu, sejumlah personil Brimob dari berbagai wilayah berkumpul di berbagai titik di Monas dan Senayan. 

"Dengan cepat Satuan Kesehatan TNI yang sedang melaksanakan pengamanan di kantor KPU memberikan pertolongan pertama kepada korban dan mengevakuasi korban menggunakan mobil Ambulance Yonkes 1/Yudha Krida Husada Kostrad menuju titik jemput helikopter untuk dievakuasi ke kapal rumah sakit KRI dr Soeharso 990 yang bersandar di Dermaga Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok," kata Rahman.

Latihan pengamanan tersebut merupakan implementasi dari Tactical Floor Game (TFG) pengamanan Tahap Penghitungan Suara Pemilu Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden Tahun 2019 di Mabes TNI pada Kamis (16/5/2019).

Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo, Kadiv Humas Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal, dan Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra
Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo, Kadiv Humas Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal, dan Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra (Vincentius Jyestha/Tribunnews.com)

"TFG ini dilaksanakan dalam rangka mengantisipasi segala kemungkinan yang terjadi pada proses penghitungan suara, dengan mengerahkan personel dan Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista), baik TNI AD, TNI AL dan TNI AU," kata Rahman.

Satuan Penanggulangan Teror Kopassus disiagakan mengantisipasi situasi chaos pada 22 Mei.

Latihan pengamanan tahap penghitungan suara Pemilu 2019 oleh Prajurit TNI telah dilakukan di Silang Monas, Jakarta Pusat, sejak pekan lalu.

Latihan Jumat (17/5/2019) lalu, hadir Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Asisten Operasi Panglima TNI Mayjen TNI Ganip Warsito, Asisten Logistik Panglima TNI Marsda TNI Kukuh Sudibyanto, Kepala Pusat Penerangan TNI Mayjen TNI Sisriadi, dan Pangdam Jaya Mayjen TNI Eko Margiyono.

34 Ribu Personel

Berdasarkan pantauan Tribun Network, sebanyak 7.800 pasukan TNI menggelar apel di Lapangan Silang Monas, Jakarta Pusat, Senin (20/5/2019) pagi.

Mereka terdiri atas 78 satuan setingkat kompi. Di antara mereka memakai baret warna hijau muda, ungu, biru, cokelat dan hijau tua.

Posisi baret miring ke kanan dengan lambang di sebelah kiri.

Saksi dari pasangan calon nomor urut 01 menunjukkan surat yang sudah ditandatangani saat pengumuman hasil rekapitulasi nasional pemilihan presiden di Gedung KPU, Jakarta, Selasa (21/5/2019) dini hari. Proses rekapitulasi nasional KPU untuk Pilpres dinyatakan selesai dengan pasangan nomor urut 01 meraih total 85.036.828 suara atau 55,50 persen dan pasangan nomor urut 02 meraih total 68.442.493 suara atau 44,50 persen dari jumlah suara sah  sebesar 154.257.601 auara. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Saksi dari pasangan calon nomor urut 01 menunjukkan surat yang sudah ditandatangani saat pengumuman hasil rekapitulasi nasional pemilihan presiden di Gedung KPU, Jakarta, Selasa (21/5/2019) dini hari. Proses rekapitulasi nasional KPU untuk Pilpres dinyatakan selesai dengan pasangan nomor urut 01 meraih total 85.036.828 suara atau 55,50 persen dan pasangan nomor urut 02 meraih total 68.442.493 suara atau 44,50 persen dari jumlah suara sah sebesar 154.257.601 auara. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)
Halaman
1234
Editor: Agus Tri Harsanto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved